Bagaimana saya bisa berhenti merokok

Bismillah ,  lama tak muncul di dunia tulis menulis saya pun akhirnya akan memenuhi request dari banyak pemirsa setia warung DOHC blog yg menagih untuk tetap menghadirkan tulisan di blog super biasa ini   ……  hmmm  maafkan mas bro jika lama vakum dari dunia tulis menulis selama vakum ternyata saya diasyikkan dengan kegiatan keseharian di dunia nyata perbengkelan & keluarga kecil kami  😀 ……  well sebelumnya saya menyadari tulisan perdana di tahun 2017 ini sepertinya kontroversial  , namun tujuan saya semata share saja pengalaman ini , oke  mari lanjutkan

jadi ceritanya  sudah hampir 2 tahun ini saya terbebas dari kegiatan ahli hisap yg katanya enak berkadar tar & nikotin . hhhhhhhhhhhhmmmmm

Kok  Iso?????

yess itu ungkapan yg selalu terlontar ketika seseorang menawari saya rokok  & ketika saya menjawabnya  : ngapunten , maaf saya sudah berhenti mas 😀

sebelum berlanjut ceritanya  , mohon dipahami  ….

saya tidak mengajak siapapun untuk berhenti merokok , saya tidak mengkampanyekan agenda tertentu  inilah cerita yg akan saya bagikan kepada semua sahabat roda 2 setanah air …… penasaran?


Lanjut ……..  saya akan berbagi kisah kenapa saya bisa berhenti melakukan kegiatan merokok  dari sisi dunia kehidupan & lifestyle yg berhubungan dengan roda 2 , bukan juga mebahas dari sisi akibat atau cost damage atau kerugian baik bagi diri sendiri ataupun orang lain karena terlalu mainstream , jangankan lewat sharing story , lha wong lewat bungkusnya aja sudah sangat jelas ada peringatannya kok 😛

perlu diketahui  untuk menuju proses ini tak bisa begitu saja instant terjadi ,  bahkan saya sudah melakukan percobaan transisi untuk mulai berhenti melakukan kegiatan ahli hisap  selama 1 tahun sebelum akhirnya benar benar berhenti  , jadi maksudnya selama 1 tahun secara berulang ulang tiap harinya tiap minggu tiap bulan membulatkan tekad untuk berhenti merokok dan selalu gagal di beberapa peak time terakhir ,  sudah berusaha ngampet nahan nahan & pada ujung waktu puncak selalu pengen lagi ahahahaha ,

disibukkan dengan kegiatan yg menguras konsentrasi ?  Iya KONSENTRASI , apakah bisa melupakan kegiatan ahli hisap? belum tentu , justru saat awal awal merintis bengkel full time & mulai memecahkan problem problem berat pada mesin milik konsumen  justru malah pas deras derasnya saya menghisap batang batang membara itu , tiap hampir menemui jalan buntu saat problem solving disitu pengen menyulut batang demi batang

trus piye carane?   oke pada case ini beruntung istri saya sangat tidak setuju jika saya menjadi ahli hisap jadi dia juga sebagai monitoring & alarm huahahahah   apakah takut dengan istri serta merta menyembuhkan dari kebiasaan menghisap batang tembakau ? jawabanyya adalah TIDAK !!!!!!  selalu ada celah untuk melakukan aksi tipis tipis 😀

trus piye meneh mas e?

jadi begini , selagi istri atau keluarga bisa memonitoring kita untuk melakukan stop dari kebiasaan kecanduan   …..   buatlah BIG deal !!!!

big deal yg saya buat adalah tetap berhubungan dengan lifestyle berkendaraan roda2 dan atau bisa masbro buat sendiri apapun tentang kesenangan hoby anda yg tidak mengakibatkan efek buruk atau setidaknya lebih banyak sisi positifnya dari pada negatifnya

Diantaranya ……   saya mempunyai hak atas kegiatan bermotor seperti misalnya Ngetrail yang harus didukung & direstui oleh istri ketika mulai berpamitan bepergian , termasuk juga Touring atau riding berkelana menyusuri jalan ahaaaaaaa jadi sama sama tenang ketika meninggalkan keluarga dirumah

saya juga mempunyai hak atas diperbolehkannya mengkoleksi atau melakukan kepemilikan sepeda motor apapun yg saya sukai :p

tentu saja dengan Big deal tersebut saya saat itu terpicu & memacu semangat kerja untuk menuju hari hari yg telah ditentukan dimana saya bebas bermain dengan  kehidupan roda2 saya , jadi semangat kerja gazzz panteng terus , trus pas big deal tersebut kita panen maka kesenangan tersalurkan dan mencoba melupakan kebiasaan buruk pun dengan mudahnya bisa tertutupi & terlupakan

tentu saja ikhtiar saja tidak cukup , perlu support dari family atau istri tercinta untuk bisa tercapai big Deal ini

2-3bulan pertama berhenti merokok katanya bakal tersiksa & pusing . hmmmmmm sedikit ada getir jiwa & berontak sih … namun pusingnya ternyata hanya sugesti … semakin senang & semakin puas kita mempunyai keinginan yg tersalurkan semakin hilang rasa pusing yg tersugesti ketika saya berhenti merokok

by the way , katanya rokok menyambung persaudaraan ?   rasa rasanya sih iya ketika ada sahabat nawarin rokok atau sahabat minta rokok dan dikasih meski hanya sebatang rasanya persaudaraan semakin erat , fakatanya kalau keseringan pasti ada aja yg nggrundle (ngeluh dibelakang) atau terbersit, asemb kie njaluk terus asemb nih minta terus ngurangin jatah kenikmatan aja , beli ecer kan bisa dsb wkwkwkwk

mas mas lha hoby mu kok yo larang e ……

pada akhirnya  jika sudah terlanjur mempunyai kebiasaan buruk ,  maka untuk menghilangkannya adalah harga yg harus dibayar mahal !!!! maka dari itu janganlah membiasakan yg buruk buruk 😛

 

terakhir bentuk support istri (saya ) ketika dalam proses transisi ini adalah :

saat itu dia sedang mengandung , dan ketika mengetahui saya masih menjadi ahli hisab dia selalu berkata , lihatlah ini , sambil ngelus perut ,  lihatlah anakmu ini, apa manfaatnya bagi anak ini jika terpapar kegiatan hisap batang tembakau itu !!!!!!!

jleb   dan yg ini manjurnya melengkapi manjurnya big deal yg saya sebutkan diatas

sekarang ada vapour mas …. , entah kenapa saya sudah ga kepengen …..

apakah vapour bisa dijakdikan rujukan aman pengganti smoking ?   ( saya bukan ahli di bidangnya untuk menjawab pertanyaan tsb )

suka jika saya mulai aktif menulis lagi ?

kalau begitu monggo subscribe blog ini biar ada notif jika ada update terbaru

jangan lupa subscribe juga channel youtube WD : https://www.youtube.com/user/warung1DOHC   biar bisa lihat iseng isetngnya team kami di youtube sukur sukur kalau dianggap karya  😀

suka dengan tulisan ini ? silahkan share , tapi ga maksa ,  kalau  ga yakin mending dibaca sendiri aja sambil ngguya ngguyu atau sambil nonton channel saya di youtube  hehehehe

Wassalamu’alaykum

42 Comments

  1. josss mas aku jg mau berhenti merokok sih, tapi sekarang lg butuh banget barang penenang n pemecah kejenuhan saat lg pousing mikirin skripsi (curhat dikit). tp btw alhamdulillah mau nulis lagi…xixixixi semangat mas…

  2. aku tep jik kelingan batang terakhir ning padang kae.. pas wis meh ning bandara.. eh bar kui riding bareng meneh mbuh nendi isih nyumet.. nggo anget tombo adem jare.. dhusssnan.. :p

  3. Waaah keren Mas bisa berhenti merokok secara total, walapun bila dilihat bukanlah hal yang mudah, perlu tekad yang kuat dan juga dukungan dari lingkungan sekitar.

    Selamat mas… 🙂

  4. Wah aq koq merasa koyo tau ngalami bar moco tulisanmu masbero…wkwkwk…selamat masbro sudah berhenti…saya tak nyobo mandeg,jane wes mandeg…muk vapor e goro2 ne luwih enak…walaupun kdg2 memakai nikotin sih,hahaha..dongakno wae melu clear kabeh…
    Pakabar lampune?wkwkwk

  5. saya berhenti jadi perokok gara gara meriang menyerang badan, rokok jadi pahit dimulut,, hampir 2 minggu gak sehat sehat,, iseng iseng aja sekalian niat berhenti rokok! Hhhhh dan… Kuat 2bln lebih gak rokok,, sempet jadi perokok lagi walau cuma 3batang sehari, alkhamdulillah di kasih meriang lagi,,, dan,,, dah lebih 3th ini saya berhenti merokok! 😀 horey,,, ono kancane,, sehat terus mas!!!

  6. Ah, aku langsung mandeg, sing penting itu NIAT. Yen masih balik lagi atau sulit berhenti tandanya tidak benar-benar niat berhenti atau tekadnya kurang. Sulitnya cuma hari pertama, setelah itu gak kerasa kalau diniatkan berhenti.

  7. Niat wajib katakan tidak terima kasih biar ngak tersinggung, ngak ada alasan titik displin itu saja kesadaran tinggi atau mati

  8. Alhamdulillah, saya udah lama nungguin artikel artikel baru dari panjenengan lho Mas Aziz.

    Selamat juga karena sudah bisa berhenti merokok. Saya turut bergembira, tentunya konsumen mas yang tidak merokok juga gembira karena bengkel berkurang aroma rokok nya.

    Sukses selalu untuk segala usaha yang mas sedang ikhtiarkan..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*