[ iseng DIY ] bikin betul bemper fiber yang pecah + repaint

Hola halo mas bro ?    hehehe  jumpa lagi dalam cerita di warung ini  😀 , alkisah apes menimpa djeng tina , sudah lama sihh ceritanya  djeng tina lagi melaju dijalan raya di seputaran yogyakarta kondisi saat itu memang jalanan ramai lancar ,  tiba tiba  mobil didepan djeng tina  melakukan panic brake dengan mendadak tanpa  jeda  langsung menuju posisi diam berhenti ,  posisi  ga  kencang  sih  paling 40-50km/jam   ,   duhhhhh   sistem pengereman djeng tina yang sudah berumur tak mampu mengimbangi  panic brake tersebut dan terjadilah  ndulll  brakk   🙁  sundulan tak terhindarkan pengereman sudah dilakukan sudah melambat namun tak cukup space , mobil didepan yang ternyata disopirin cewek tersebut tak mengalami kerusakan  karena bemper belakangnya lentur elastis , paling lecet ringan ,   namun berbeda cerita dengan djeng tina  bemper yang terbuat dari fiber  keras namun getas  , brakkk   pecah   dehhhh  🙁

1476111_10201066970864044_1683544947_n

skip skip skip  saat  itu pas hendak balik lagi ke  jabodetabek , akhirnya bemper djeng tina dalam kondisi terbelah  hanya  ditolong  kawat sana sini xiiixixi 

IMG_8790

sampai akhirnya mampir di kediaman om roni ch wijaya   sesepuh Mazda astina Indonesia yang berdomisili di kroya jawatengah ,  dengan  kemampuan kreatifnya  ,  saya pun dibantu  untuk penanganan sementara untuk merekatkan fiber sekaligus diajarin tutorial ”bermain fiber”  horeee  kopdar sekalian dapet ilmu colongan xixixi

IMG_8784

bemperpun  merekat dengan kondisi masih seadanya  dilanjut dibawa journey  ke  barat skip skip skip  –>

beberapa waktu kemudian  setelah di rumah sendiri  ilmu bermain fiber dari om roni pun saya praktekkan  ….    berbekal nekat + sedikit oon + ateng xixixi

 

merekatkan serat fiber  dibutuhkan  bahan Resin + catalist   cairan semi gel yang akan berubah menjadi  keras seperti kaca setelah dicampur catalist dan diperkuat dengan serat fiber (nah resin ini tidak  sembarang toko menjualnya , masbro  harus ke toko kimia untuk mendapatkannya  )

, alat alat lain adalah  kawat ,  dempul , amplas / kertas gosok ,  tang , gerinda tangan , beberapa wadah adonan , cat , epoxy , clear , sprayer & kompresor

1457745_10200927238970834_81001519_n

bersihkan permukaan bidang yang akan dilekatkan dari debu , kotoran serta hilangkan jika ada kontaminasi minyak dsb ,   tuang resin secukupnya  &  campurkan katalist / hardener  1-2 tetes    sesuai banyaknya adonan  (mungkin perbandingannya sekitar 100:1)  1-2 tetes saja bisa mengeraskan resin sekitar 50ml  *terlalu banyak katalist berakibat adonan cepat mengeras sebelum  di oleskan / dibentuk

oleskan  adonan resin ke permukaan bidang yang retak & akan disambung /  di rekatkan ,   taruh potongan serat fiber  diatas  bidang yang telah di olesi resin  ,  rekatkan  dengan hati hati  ,  kemudian  setelah  beberapa menit oleskan lagi resin  diatas  serat fiber  hingga rata &  menutup  celah  yang  retak / sambungan

IMG_8787

tunggu  1-2 jam  hingga mengeras  &  rapikan  serabut  fiber  yang  menonjol dengan  gerinda


proses selajutnya adalah  dempul  untuk mnutup  dan memperhalus permukaan   yang tidak rata   dan  cacat

1464632_10201066993864619_647434961_n

campurkan  dempul  dengan hardener  secukupnya  perbandigannya juga hampir 100:1 ,  aduk  hingga jadi adonan dan dempul berubah warna  , oleskan dengan scrap kepermukaan bidan yang tidak rata  , tunggu  1-2 jam hingga kering

1451559_10201067006744941_631207294_n

proses selanjutnya adalah  menggosok dan membentuk profil permukaan bidang  , membuat  bentuk lengkung  ,  dan meratakan hingga  halus!  butuh   kesabaran  dan ketelitian pada proses amplas / penggosokan  disini saya sadar  kenapa  ga semua orang sanggup melakukan pengerjaan  seperti  ini  ,   karena  kalau  tidak sabar  hasilnya  jelek  &  capek  hihihihi 😀

1470304_10201067020745291_696835062_n

setelah proses pendempulan terlewati saatnya  Repainting   ……

sebagai  dasaran  dilapis  epoxy terlebih dahulu  agar  permukaan  lebih halus dan menutup pori pori  lembut  bekas goresan & gosokan amplas

proses  cat  colouring ternyata  tidak mudah  ,  butuh  mixing atara cat-tinner yang tepat agar  penyemprotan  mudah dan sempurna  ,  butuh konsistensi  penyemprotan  &  mengatur jarak penyemprotan  dsb  (  untuk hal ini saya diajari mantan rekan kerja , yang juga mantan  dept painting toyota)  halahhh 😀  * butuh mixing  dengan viscositas  1 tetes / 1 detik  katanya  , yo wis inyong manut

begitu pula proses clear / finishing   meski cuma warna bening namun  tidak mudah ,  akan ada tantangan  mbleber dan  kinclong yang tidak merata  kalau kurang konsisten

IMG_0040

setelah  nunak nunuk  belajar modal nekat  akhirnya  bumper  selesai  juga  ,  dalam waktu  yang  lumayan  lama,  1 minggu lebih  (campur ditinggal aktifitas lain, campur memeng,males kadang kadang  ) untuk menebus capek &  malas & skill  jika saya masukkan pengerjaan ini ke bengkel  body  sudah ditaksir antara 800-900 ribu ( ngirit ga jadi jajan body)  wakakakaka  ,   dan hasilnya  Djeng tina bisa mejeng lagi  bareng  temen temen centil si mata pop-up  berkedip

IMG_1317 - Copy

hasil kurang sempurna pun kalau ditangani sendiri  level puasnya 101%   😀

salam from warung DOHC,

——selamat menjalankan ibadah puasa , bagi yang menjalankan—-

Wassalamu’alaykum

16 Comments

  1. wah, ilmu kelas berat nih..ora wani 😆
    ngerti kie, triknya bikin mulus+lancar, plat nomer gak boleh dilepas pas dikerjain :mrgreen:
    #kabuurrrr

  2. Mas… Mas… Mas Azis, itu dempulnya pakai dempul plastik? Belinya di toko kimia juga? Terimakasih mas… 🙂

  3. Wah ternyata kuncinya mau belajar, harus sabar, telaten dan sedia waktu banyak. Ini yg saya nggak punya semua (kecuali yg pertama).

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*