Daleman Block mesin coklat , pengaruh pemakaian oli jenis tertentu ?

Bongkar mesin  yang sudah beroperasi lumayan  lama  biasanya   diwarnai pemandangan daleman block mesin  yang  coklat  ke hitaman biasanya anggapan  karenan memang sudah berumur dan  sirkulasi  oli kotor selama kurun waktu pemakaian  ,  hmmmmmm  namun  ada  pula  lho  yang  saat  dibongkar  masih  bersih  , dasaran warna  metal  block  tetap   ke abu abuan

IMG_8853

kebetulan saya sedang bongkar  shogun milik  teman saya  yang  telah  berumur  & so far so fine  ,  shogun  dia  halus  meski  sudah  tua  ,  namun  saat  saya  bongkar  ternyata  dalemannya  coklat  merata  ,  di  beberapa  kasus   pembongkaran  mesin  yang  saya  lakukan   ada  juga  yang  daleman  mesinnya   tetap  bersih  ke abu abuan

sementara  saya  juga  melakukan  pembongkaran  cover cylinder head mobil saya  Djeng Tina  untuk  melakukan  pengecekan  weladalah  saya  juga  kaget  ,  dalemannya  coklat  kehitaman   😡   namun  so  far   mesin  djeng Tina   juga  fine  ,  sehat  ,  masih  halus  ,  masih  prima  di ajak  lari  ala speed hunter  😈

IMG_7791 - Copy

sekedar  info  aja   Djeng Tina  saya  ini  sedari riwayat pemilik sebelumnya , meski  mesin  tua   namun  memakai  Oli  kelas  lumayan  mahal   , karena   spec   mesin  Hidrolic Lash Adjuster  lifter valve  nya  yang  mengharuskan  memakai  oli  dengan  viscositas tertentu  &  bersifat  encer  yang biasanya  terdapat dalam  kandungan  oli  oli  sintetic  , sebut saja  oli  yang  biasa  diminum  Djeng tina  adalah Castrol  Magnatec ! yang  dalam  iklannya  mempunyai  molekul  molekul  super  yang  bisa  melapisi   dinding dinding  mesin dengan lapisan  film ,       namun saya  kaget  ketika  melihat  isi  daleman mesin  coklat  seperti itu  …….


Disaat  yang  bersamaan   kebetulan  teman  saya yang suka  oprek oprek mesin sendiri juga  datang  , dia  melihat  mesin  saya  ini  dan  dia  juga  punya  cerita

”  Memang  begitu  kok  mas  kalau  pakai  Magnatec  / oli oli  tertentu yang bagus  dia  akan  nempel  kuat  di  dinding  mesin  mengikat  kotoran  &  gram  mesin ,  jadi  gram   mesin  tidak  ikut  bersirkulasi

Nah  justru   perlu  perhatian  ekstra  adalah  ketika  mesin  tersebut  mau  di  over haull  &  ganti  piston  set  over size  ,   maka  saat  inreyen  butuh pelumasan  yang  bersih  ,  untuk  itu  saat  over  haull  harus  benar  benar  dicuci  hingga   telaten  ,  hingga benar benar  bersih , agar saat  inreyen   memastikan  tidak  ada  gram   lembut  yang  masih  menempel  di  mesin

oiya  teman saya tersebut  sebelumnya  jebolan  mekanik  ATPM  truck &  alat  berat  yang  biasa  menangani  kendaraan kendaraan  pertambangan  ,  dia  bercerita  seperti  itu  karena sering  mengalami hal  yang sama  😀

nah   gimana  menurut  pengalaman  mas bro  semua  yang  pernah  mengalami  juga  ,   yang  ahli  mineral &  oil  sharing  juga dong  !  😀

salam  from  warung DOHC , wassalamu’alaykum  😉

67 Comments

  1. memang sich mas kalo pake oli tertentu ada semacam film yg nempel
    pengalaman dulu pake casrol power1 selama 6th di supra fit juga gitu namun ga terlalu pekat cuma kayak minyak goreng warnanya ,kalo terlalu cokelat biasanya olinya overheat

  2. Gak terlalu perlu pake oli mahal yang penting rajin di service pada waktunya mesin biasanya relatif bersih artinya di service sesuai pemakaian kalau heavy duty ya jarak servicenya akan pendek dan sering.

  3. kotoran di mesin terikat sama oli di dinding mesin?
    malah bahaya dong, waktu ganti oli kotorannya gak ikut kebuang tapi nempel di mesin.

    mungkin bukan mengikat kotoran, hanya melapisi dinding mesin.
    iklan :mrgreen:

  4. saya gak pake oli mahal-mahal, toh motor murahan 😀
    pake oli mahal berat di dompet, plus selama ini 120.000km lebih masih PD ama piston set bawaan pabrik :p
    dan harga piston setnya juga lebih murah dari selisih harga oli mahal dan murah yg diakumulasi.

  5. Perlu uji lab lebih lanjut…

    Secara logika pakai merk oli apa pun dalam kurun waktu lama (5thn ++/lebih) pasti akan di dapat efek perubahan warna pada daleman mesin, karena efek dari terbakarnya oli sebagai pelumas. Yang perlu dijadikan sebuah catatan adalah kadar kepekatan warna tiap oli berbeda satu dgn lainnya. Pada dasarnya almunium cor/casting/die casting termasuk jenis logam yg memiliki pori besar, sehingga sangat mudah bagi sebuah partikel karbon sisa pembakaran yg larut dalam oli untuk masuk pada bagian blok mesin, disamping efek terbakarnya oli itu sendiri karena panasnya blok mesin ketika saat bekerja (aditif oli/oli ikut terbakar saat melumasi dinding linear & tersapu oleh ring pistion sehingga sisa pembakaran larut dalam oli). IMHO : jika warna blok mesin masih di indeks kuning ~ coklat tua mutu oli tergolong bagus, tapi jika warna sudah mengarah ke gelap ~ pekat/hitam mutu oli diragukan/perlu di pertanyakan lebih lanjut.

    Apapun olinya pilih sesuai dengan feel & kantong masing2… karena jika bertanya oli apa yg cocok dengan sebuah mesin pasti gak akan ada habis jawabannya. Kecocokan oli dengan mesin lebih pada feel user mesin, karena pada umumnya oli yg beredar dipasaran saat ini sudah multigrade shg cocok diberbagai musin. Namun yg perlu diingat tentunya dengan tanpa mengesampingkan/disesuaikan dengan rekomendasi pabrikan pembuat mesin(standart minimal dari sertifikasi sebuah oli harus terpenuhi). Pemilihan oli yg long-life/drain interval tinggi yg rata2 bisa bertahan hingga 10.000~15.000Km/1 tahun (yg dulu jadi acuan penggantian) memang di anjurkan, semata2 untuk menjaga bumi ini lebih hijau. (tapi harganya selangit, sebagai catatan yg rada/relatif paling murah 🙂 Mobil 1 EP SAE 5w-30 kemasan 1liter 180rban, harga di T*DA) Namun dibalik harga selangit tersebut setidaknya anda akan mendapat oli kwalitas bagus, karena biasanya walau dipakai dalam kurun waktu 1tahun oli masih bening ketika dikuras.

    • Kalau oli bening krn mesinnya memang bersih sih bagus, tapi kalau olinya bening krn aditif deterjennya kurang shg kotoran bukannya larut tapi malah mengendap, itu yg bahaya.

    • fastron gold gak kalah bagus bro. coba deh dengan harga jauh lebih murah. dimobil fortuner yg dibawa ke roma bisa sampe 27rb km tuh oli

    • asikk bahas r4, sesekali ya….
      saya sependapat sama om yusup. saya bukan ahli, jauh dari dpt gelar keteknisan. hanya soal warna oli ini (yg melekat di jeroan mesin) sempat jadi pembicaraan hangat di salah 1 milis otomotif tertua di indonesia.
      Karena bahasnya cukup teknis waktu itu, tdk semua bahasa saya paham. Tapi intinya, oli yang baik tidak akan meninggalkan residu (dalam arti meninggalkan warna) pada jeroan mesin, bisa dibilang malah akan tetap nyaris seperti baru warna logamnya. Beberapa teman memposting jeroan mesinnya yang mmg bisa dibilang kinclong utk mesin usia masuk kategori tua (lancer model evo iii salah 1 mobilnya). Jika dibandingkan dgn jeroan mesin saya, hehe, jd malu sendiri, memang sudah terlihat agak coklat walau jauh dari warna hitam.
      Dari beberapa pengalaman teman di milis tsb memang ada beberapa merek oli yg jika dipakai terus menerus apalagi suka dilewati masa penggantian olinya, maka lama kelamaan bukan hanya jeroannya akan coklat, tapi bisa jadi hitam dan berjelaga (tentu ada rekan2 disini yg pernah dengar selentingan merek oli yg smp jadi kaya sludge/lumpur di dlm mesin). Sejak itu saya jadi rada gimanaaa gitu mau pake merk itu lagi walau suka dpt gratisan utk tes. Secara performa saya berani bilang, enak (tipe yg full syn 5w/30), akselerasi ringan dan cukup stabil performanya smp menyentuh jarak sekitar 7500an KM. Tadinya saya mau tes smp 10K, karena saat itu dibahas soal perubahan warna, jd ngeri sendiri, ganti deh di 7500an wkwkwk. Enak tapi di ujungnya nyusahin kan ga cihuy juga yah hehhee.
      Segitu saja dr saya seputar oli yg bisa merubah warna jeroan mesin.
      Tolong CMIIW ya…

      http://kobayogastea.blogspot.com/2013/09/dunia-kang-ouw-motor-sport-bakal-sengit.html

    • betul mas, kendaraan operasional ortu saya pakenya oli ganti-ganti. 11 taun gak overhaul setelah diintip dalemannya juga coklat. jadi bukan karena magnatec aja nih

      • setidaknya Djeng tina saya mewajib kan oli dengan kekentalan 10-30 an , minimal 10-40 pakde! , dan itu hanya di huni brand brand menengah bisa dibilang muahal 😡 maklum Hidrolic lash adjuster nya bakalan macet kalau sembarangan di kasih oli , suara klep nya kasar nanti :mrgreen:

      • Imo gonta ganti oli gak masalah selama tidak lupa oil fiternya ikut diganti.
        Soal perawatan, saya lebih prefer overhaul kalau ada duit lebih, at least 3-4 tahun sekali. Karena pembersihan jeroan mesin bisa lebih maksimal. Hanya, sayangnya disini itu mindset overhaul = mesin rusak. Orang kita lebih senang mengobati daripada mencegah hehehe.
        Diluar sih overhaul sudah jadi sesuatu yg common dan masuk ke dalam maintenance period/schedule.

        http://kobayogastea.blogspot.com/2013/09/dunia-kang-ouw-motor-sport-bakal-sengit.html

      • mas Aziz, utk oli kekentalan rendah (encer) yg lumayan berkualitas tp terjangkau, bisa pakai Pertamina Enduro Matic SAE 10W-30 API SL, wlopun dijual sbg oli motor tp cocok utk mesin bensin termasuk mobil jg. udah pake aditif friction modifier molybdenum, ganti oli tiap 5000 KM jg ga masalah, harga di bawah 40 rb/L.

  6. kalo coklat begitu disinyalir telat ganti oli mas, kalopun merknya bagus dan kualitas oli pun bagus kalo gantinya telat ya jd kadaluarsa olinya apalagi kalo mesin kerja keras high rev, full load dll. pernah saya ngambil sample oli baru di pakai 10 jam kerja (generator set) tapi umur oli sudah 8 bulan rekomendasi factory diganti di 6bln, trus kita check di lab dan hasilnya pun nggak jauh beda dengan oli yang dipakai di 500 jam umur 3 bulan nilai viscositas dan beberapa sifat nya sudah rusak (ini brand oli sama caterpillar alias mob*l1). Oli kalo sudah dituang di mesin dan dipakai walaupun hanya digunakan beberapa saat pasti ada masa kadaluarsanya

    • suwun mas ini dia yg dari bidang mineral -oil ditunggu pencerahannya

      hemmmm ada kemungkinan mobil saya di tangan pemakai sebelumnya Km odometer belum terpenuhi makanya belum diganti , namun mobil sering nongkrong di garasi melebihi masa pakai oli , misal 4-5 bulan gitu ya ? 😀 hmmmmm

      suwun suwun atas sharing pengalamannya dengan melihat kenyataan sehabis di uji lab juga

  7. Kotoran yg bisa larut, spt karbon dll biasanya dilarutkan sama oli, tapi yg nggak bisa larut, spt gram, itu bagiannya filter oli. Jadi kayaknya bukan gram yg menempel di dinding bagian dalam mesin. Jadi aku kurang setuju dgn tulisan biru di atas.

    Coba aja di flush dulu. Siapa tahu bersih lagi. Tapi hati2, mesin tua, takutnya malah silnya kalah.

  8. Sebenarnya warna daleman mesin enggak masalah.

    Kriteria penggunaan oil cuma dua:
    1. Viskositas sesuai rekomendasi pabrikan untuk suhu lingkungan.
    2. API Grade sesuai rekomendasi pabrikan.

    Dan pastikan olinya mempunyai symbol “API Donut”, yg berarti sudah mengantongi sertifikat dari API.

    Tidak perlu oli mahal, krn spesifikasi oli mahal biasanya “overkill” dan sesungguhnya tidak kita butuhkan pada pemakaian sehari2. Dibutuhkannya hanya kalao kondisi pengendaraan ekstrim (misalnya buat balapan).

    Kalau saya pribadi selalu menggunakan oli Pertamina.
    Alhamdulillah semua kendaraan saya (mobil & motor) sehat dgn menggunakan oli pilihan saya ini.

    Sebagai contoh, Panther ex saya tahun 1991, yg sekarang dipakai oomnya istri saya, kilometernya sudah 600.000an km, sampe tahun lalu masih dipake mudik Depok – Kediri tanpa masalah. Mobil itu olinya selalu pake Pertamina Meditran dari baru.
    Cuma sayangnya barusan mesinnya jebol, krn pas ganti oli baut oil drain kendor shg olinya habis.

  9. menurut penglihatan saya yg awam, jeroan mesin astinanya masih bagus warnanya, memang agak coklat, tp masih kategori aman mas…#sotoy to the top hehehe…

    Pop Up HL nya masih oke mas? biasanya penyakitnya disitu, sama speedo digitalnya.

  10. daleman mesin coklat mgkn disebabkan hal berikut:
    1. kualitas oli kurang bagus, tidak tahan panas
    2. sering telat ganti oli atau memaksain pemakaian olinya lebih dari jarak tempuh biasanya padahal olinya kurang bagus
    3. filter oli jarang diganti atau malah tidak pernah, jadi kotoran numpuk

    jika user tersebut memakai oli yg bagus, tidak telat ganti, juga rajin ganti filter oli, mgkn lain cerita

  11. emm klo menurut ane wajar aja , klo liat hardening , besi panas di celupin oli bekas jadi warnanya agak coklat tua
    klo menurutku mungkin gara gara oli dan aditifnya dan kotoran / kerak di mesin terkena bagian yg panas terus menerus sehingga menempel dan merubah warna , seiring oli makin kotor kualitas oli makin berkurang jd berubah warna kecoklatan plus panas yg dihasilkan melekatkan warna kecoklatanya , menurutku 😀

  12. tapi motor saya yg baru berumur +-55.000km dibongkar masih berwarna besi asli di mesinnya.
    entah 55.000km mesin masih muda, entah karna pengaruh setelah Flushing oil 2 kali ganti oli pake oli biasa sebelum bongkar mesin.

    saya juga pernah memakai oli xxxx pada mobil dan motor. perasaan saya sih itu oli lapisan filmnya kuat sampe2 bikin tarikan mesin mobil dan motor jadi berat.
    dan ketika motor ganti oli merk lain, bengkel bilang dulunya pake oli xxxx yah??? lah bengkel bisa tau. dan mekaniknya bilang oli xxxx lapisan filmnya kuat dan nempel, perlu dibersihin dulu jeroan mesinnya biar tarikan enteng lagi. tapi ane abaikan untuk bongkar mesin toh setelah +- 3 kali ganti oli sudah terasa enteng dimesin.
    entah pengalaman saya menggunakan oli xxxx ini benar atau tidak. tapi memang saya merasa bikin mesin berat tarikannya. padahal spek sama dengan oli lain 20w-50.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*