Penggolongan Level motor sport sesuai kegunaan , menurut pabrikan

Motivasi seseorang untuk membeli motor sport atau bahasa biker nya  motor batangan  ada berbagai macam  ,   ada  yang   karena  naik kelas dari cub atau bebek  ,  ada yang menjadi motor pertama kepunyaannya  ,  ada  yang  karena  penggunaan sehari hari  ,  ada pula  yang  membeli nya sekedar menyalurkan hoby  nah berikut ini  ternyata  ada  penggolongan level motor sport sesuai penggunaan  versi  pabrikan  –>>

IMG_5876 - Copy

*–>  dimana  posisi  Entry level  atau motor sport harga terjangkau kebanyakan di pakai sebagai practical use  , atau sebagai sarana sehari hari  ,   di segmen ini pemiliknya  jarang menggunakannya  untuk  keperluan hoby  maupun  show off

*–> motor sport Mid level kecenderungan pemiliknya  selain mempergunakannya sebagai sarana sehari hari  juga  memperhatikan penampilan  agar menarik perhatian & separuh aktifitas penggunaannya  juga  sebagai hobi , misal touring


*–> motor sport High level  ,  dengan  harga  yang  masuk jajaran menengah ke atas , kecenderungan pemiliknya   hanya menggunakan  1/4 porsi pemakaian  untuk dipakai Daily use , 3/ 4 porsi nya  di gunakan  menyalurkan hoby  misal  touring , nongkrong dan sebagainya  sementara  porsi  show off nya  sekitar 40% dan 60 %  nya   Fun to ride , biasanya sudah memiliki motor lainnya  untuk  harian

*–>>Motor sport premium class  ,  ini biasanya  memiliki  rentang harga tertinggi  &  sebagai flagship  product tertentu dari merk tertentu  ,  nah  kecenderungan  pemiliknya  lebih banyak  dipakai  sebagai motor penyalur hoby  dibanding digunakan sehari hari ,  pemilik kelas ini  biasanya  banyak memiliki koleksi   kendaraan  , porsi   show off  dan  Fun to ride  berimbang  ,  harapannya  diciptakannya  motor kelas ini  menyenangkan di kendarai sekaligus menyedot perhatian …..  &  masuk kategori pure hoby

405435_309596805752616_100001068985153_888925_68534541_n

nah  tentunya   skema  penggolongan  level  motor  sport  diatas  bukan  merupakan  rumusan  saklek  dari  pabrikan  ,  melainkan  pabrikan  yang  mencermati &  mempelajari  perilaku  konsumen di lapangan

index

Touring – ngarit –  ngantor dengan  motor  memang  kadang  menjadi  kebutuhan kadang  juga  menjadi  keterpaksaan  ketika  eadaan  mendesak  ,   kadang  memang  berkendara  sudah  menjadi  bagian  dari  aktifitas sehari hari  ,   hmmmmmmm   ngomong ngomong  ilustrasi   2  motor   diatas  kebalik yakkkss?  #ehhhhh  :mrgreen:

salam from warung DOHC  , Wassalamu’alaykum  😉

46 Comments

    • Nah. Itu. Trend. Masakini. Om. Dimana motor 600cc keatas. Juga. Masuk. Itungan perilaku pasar. . Meski. Market sharenya. Tipis. 🙂

      Kalau. Awàm. Pasti nyebutnya 250cc udah flagship pasaran dalam negri

  1. Baru tau saya ada definisi seperti ini untuk klasifikasi motor. Hehehe
    Tapi sekarang banyak juga yang menjadikan motor entry level buat touring dsb yaa.. Itu lebih ke kecintaan terhadap suatu merek sih biasanya…

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*