Iklan
Oleh: azizyhoree | September 4, 2013

Ada yang merasa aneh dengan arus mudik lebaran kemarin ?


Apa kabar Blogosphere? Lumayan lama  warung ini libur, lumayan pulas warung ini tertidur he he he tak lain  karena penunggunya  ada  dead line  di dunia nyata & pekerjaan  yang  harus  di lewati dengan meninggalkan dashboard admin warung ini :mrgreen:   , sekarang saatnya untuk bangun lagi mengisi cerita cerita di warung ini  😀 , oke sedikit cerita dan satu pertanyaan ,  merasa aneh kah  mas bro  kemarin  dalam  melakukan  ritual  mudik  maupun  arus balik  lebaran 2013  di jalur jalur darat pulau jawa?  kalau  yang saya rasakan  aneh  sich  begini  : 

1. saya  memulai  perjalanan  mudik  tanggal 5 agustus 2013 malam hari  yang artinya saat di perjalanan mepet di  H-2 lebaran  , jika melihat  arus di tanggal 2& 3 agustus  sudah mulai  ramai  padat padatnya  ,maka melihat mudik tahun tahun sebelumnya  rombongan pemudik akan mulai  surut  setelah  3 hari sedari  mulai ramainya jalan raya ,  perkiraan  saya  tanggal  5-6  adalah  mulai  surutnya  arus  mudik  yang  istilahnya mudik lancar  ,  walahh  ternyata  iring iringannya  masih  nyambung  aja  setelah  melewati  beberapa  jalur  utama  ,  meski  sesi  mudik  saya menggunakan motor matic &  di dominasi  melewati  jalur alternatif yang sepi  ,  namun  terasa melelahkan  ketika  melewati  jalur  utama  yang  crowded ! meski jalur selatan kemarin terbilang ramai lancar    (  cerita  mblusuk jalur alternatifnya  entar  ya )  03c26541-89f1-4573-b302-eb5f360c2aa2_H-4GentongMacet-040813-ADB-3
2. keanehan berikutnya mirip  kasus mudik ,  arus balik   terpecah menjadi  beberapa kloter perjalanan  ,  namun   tetap  saja  seakan  tak  habis habis  kendaraan  dari  penjuru  daerah  menuju  ibu kota  atau perantauan ,  padahal kalau menilik pantauan  lalulintas  arus balik  ,  ga  sedikit juga  yang  memulai  balik  ke  perantauan  sedari  H + 1  atau  tanggal  9  hingga  H + 3 atau tanggal 11 agustus  ,   hemmmmmm  saya  memulai  perjalanan dengan  Mobil ( Djeng Tina)  balik  tanggal 14 agustus yang  udah  di bela belain  nambah cuti  &  menurut hemat saya termasuk rombongan terakhir  ,  wealahhhh  ternyata  jalanan  di  tanggal  14  masih  saja   penuh  iring iringan  ,  jian  apess  kayak  gelontoran  arus kendaraan  dari  daerah  terus menerus datang  menuju perantauan ,

saya  balik ke barat sengaja melewati  jalur  alternatif pantai selatan  , yang  ternyata sukses menghindari  kemacetan ,  namun  sesampainya  di  pertengahan  simpangan  pilihan  jalur  selatan  atau  utara  (  yaitu di kroya)   saya  pantau  lagi  arus  jalur  selatan  dan  ternyata  banyak  twit twit  pengguna  jalur selatan  berkata  ”  tasik  macet total,  jalur  menuju bandung  macet parah  ….   duhhhhh   jalur  favorit saya  ternyata di arus balik  macet !   ,   akhirnya  banting setir  ke utara  menyimpang dari rencana awal ! 

pantura

kroya jawa tengah -purwokerto-bumiayu-brebes-cirebon  fine ramai lancar   , namun  ternyata jam 1 malam masuk indramayu- menuju karawang  yang  normalnya  bisa  ditempuh  4-5 jam   saya  lalui  semalaman  full  termasuk  istirahat 4 jam  karena  macet  parah & ngantuk berat  & lanjut  di  pagi  hari nya start  sehabis  subuh  dengan  waktu tambahan 6 jam  finish  dzuhur  di  karawang , Edaaaannn!     padahal  pantura  itu  jalannya  lempeng lempeng  aja  &  2 lajur  serta  sudah  halus , namun  rata rata 1 jam perjalanan odometer  hanya  bertambah 7-10 km Tobaaatt  Tobaaaat   😈  kok  bisa ???? 

1.menurut info sich  jalur selatan  saat  arus  balik terjadi kecelakaan  truck  guling  hingga  menutup  jalan  &  evakuasi  lama 

2.jalur  pantura   banyak  warung warung  pemberhentian di sepanjang cirebon-indramayu- hingga  cikampek-karawang

3.jalur pantura  juga  terjadi  kecelakaan  bus  melintang di jalan ,  evakuasi juga lama ( malah saat saya  lewat  ternyata juga ada  truck  LPG  kecelakaan  dengan  truck box  ,  &  beberapa  kasus  mobil  sruduk beruntun terjadi di  pantura

4.liburan  lebaran 2013 panjang  banget & disambung  libur anak sekolah   ( tapi apa  iya  para orang tuanya  bisa  libur  panjang juga misal cuti 2minggu ???)   hmmmmm  sehingga  kloter  pemberangkatan arus balik  terpecah & merata sama padat nya

5. volume  pemudik  semakin  edaan?    kabarnya  2013  ada 17 juta  pemudik ?   bener ga  sich ? 

kira  kira  bagaimana  menurut  cerita  versi  mas bro  sekalian ?  😀 

salam from warung DOHC  , Wassalamu’alaykum  😉   semoga  penunggu  warung ini  semangat nulis  lagi  :mrgreen:

Iklan

Responses

  1. berarti, warung2 di pinggir jalan sepajang cirebon-indramayu bikin macet juga ya. kayak di sini, lapak2 PKL bikin jalan makin sempit

    • sebenarnya keberadaan mereka juga dilema mas, kadang kita juga butuh , tapi melihat pergerakan & cara parkir kendaraan sepanjang jalur kemarin memang berpotensi membuat arus tersendat

  2. mas….. jeng tina boros ora nggo macet2 ria…?

    • untuk ukuran cc segitu saya anggap irit mas, saya full tank dari wates – jelajah pantai selatan daendels- kroya – purwokerto bumiayu -brebes-cirebon -karawang sampai finish masih sisa 4 strip 😀 tapi ga ngukur top to top , sementara di lain kesempatan pernah saya ukur milleage luar kota jogja- karawang via nagrek -bandung jalur selatan 1:12.5 setengah matiin AC saat kira kira udara luar adem :mrgreen:

  3. kedepan’y arus mudik-balik makin nambah mas..ga bakal berkurang..

    • iya sich mas bakalan nambah terus, cuma kasuistis untuk lebaran kemaren bukan kayak tahun yang lalu yang mudik- balik nya serentak ada klimaks ada surut nya , sedangkan lebaran 2013 kemarin seolah ga ada klimaks nya bergerombol dalam berbagai kloter ,

      • iya,malah jadi susah bikin prediksi. untung-2an saja.Nah saya baliknya juga tgl 14 mas, tp lewat selatan. Tadinya mau lewat pantura juga setelah selasa sore(tgl 13) ngliat cctv dishubdar. pas di jatilawang saya rubah rencana. soalnya kok sepinya mencurigakan. ditambah trauma arus balik lebaran 2012, lewat pantura lancarnya cuma sampai pamanukan. pamanukan-cikampek 5 jam! stress gak jalan-2. jam 10 malam sdh dicikampek,subuh baru sampai bekasi

  4. Tetap titik lemah memang di manajemen arus balik yang tidak semudah manajemen arus mudik dan kali ini titik macet memang dari wilayah Jawa Barat – Selatan

    • betul mas, kebanyakan males malesan pas arus balik *bahasa jawa nya aras arasen masih pengen di kampung :mrgreen:

      ehhh jangan salah kemaren indramayu- hingga perbatasan karawang parah mas macet nya bayangin tuh jam 1 malam tgl 15 – dzuhur tgl 15 – dikurangi istirahat total 4.5 jam an 😡 padahal indramayu -karawang normalnya 3jam -3.5 jam lah kalau bawa mobil , kalau bawa motor malah cuma 2.jam an

  5. seharusnya pemerintah sudah mulai membangun transportasi massal yang lebih efektif, efisien, contoh; kereta api 5 tingkat, kapal ferry pantura (jalur laut), pintu ajaib Doraémon, dlldsbdlsb… 😛

    • hahhh kayaknya akang kan di infrastruktur project ? ngemeng ngemeng kapan jadinya tuh Tol purwakarta-cirebon? ongkos nya berapa rupee ngaliwat tol sejauh itu? indonesia gitu lohh :mrgreen: kalau di eropa kemaren ngaliwat high way sampai lintas negara aja gratis xixixi

      • xixixi… padahal orang Indonésia sukanya yg gratis-gratis yaa…
        -internet gratis
        -download gratis
        -makan gratis
        😛

  6. Baru kali ini ngrasain mudik 26 jam,cikarang-tempel

    • nahhhh kan rata rata pada pucet mukanya cerita sama simbok ” inyong mudik 26-30 jam di jalan ” simboke bapake :mrgreen:

      • Herannya,di indramayu ki koyone lancar,ga macet banget,tapi tekan cirebon kok wes shubuh?biasane shubuh ki ning brebes..xixixi

    • wahhhh ojo ojo jalan yang dikau lalui tidak nyata lek? 😆

  7. hem….. ngak bayangin kalau 2 atau 3 thn. lagi… pasti tambah penuhh pool 😀
    http://cicaakcerdas.wordpress.com/2013/09/03/blade-injeksi-125cc-apa-yang-menjadi-factor-di-upgrade-nya-motor-ini/

    • mudah2. an. besok. saya. udah. ga. ada. acara. mudik. lagi. mas. 😛

      • wkwkwk…. mudik itu tradisi yang ngak boleh kita tinggalkan bro ,,, 😀

  8. kalo melihat di pantura brebes kemarin, pas mudik lancar tapi arus baliknya malah yang macet parah

    • iya. mas. . pantura. arus. balik nya. membludak.

  9. wow

  10. ini salah satu simpton dari meningkatnya taraf hidup rakyat indonesia (banyak motor-mobil baru), sekaligus petunjuk gagalnya pemerintah dalam membangun tansportasi publik yang memadai.
    titip mas aziz : http://motogokil.wordpress.com/2013/09/03/sie-apa-yang-terjadi-di-dalam-mesin-motor-kita/

    • dan. prosesi. fenomena. mudik. yang. dilakukan. berbarengan. juga. mas. faktor. penyebabnya. … monggo. mas. 🙂

  11. H+2 dari bandung menuju garut macet,nyaris nggak gerak di kedungora, begitu juga yang menuju banjar. (pulangnya banjar-jkt 12 jam)

    saya main/mudik dadakan karena terguir informasi di TV bahwa nagrek lancar kecepatan rata2 90.

    • weleh. H+2. kearah. timur. masih macet ? hmmmm. kalau. baliknya. mas MS. tgl. berapa. tuh. kayaknya. kok. lancar. ?

      • pulangnya tgl 11 minggu sore, pulang mulai macet di tasik, lalu ambil kiri untuk meng hindar gentong trus kerah garut,kedungora,leles, mulai ketemu macet dan diputer ke ciater dalam kondisi macet.
        (yg bikin was2 adalah ketika jalanan sepi hanya saya yang ber plat B, dan GPS masih bingung)

      • ralat, bukan ciater tapi cipanas

  12. alhamdulillah jalur mudikq ora adoh2 mas, dadi paling macet juga cuma beberapa jam saja (macet kok sampek jam2an) 😀

    • enak. yo. mas ? jalur. jatim. aku. dulu. pas. di. sana. ya. ga. gitu2. banget. mudik. enjoy. sambil. touring. kangen. jalur sono. euy. 😦

      • ayoo dines nek pandaan lagi mas 😛

  13. Mudik lumayan lancar via jalur tengah keluar sadang, berangkat sabtu 3 agustus jam 4 sore dari bekasi sampai maos-cilacap jam 6 pagi istirahat 2 jam lanjut purworejo sampai rumah jam 11.30 via jalan daendels

    • tanggal. 3. masih. enak. ya. mas. arah. timur. aku. juga. lewat. sadang. tapi. di. subang. belok. ke. arah. cagak- sumedang. soalnya. jalur. arah cikamurang. ramai lancar. tapi. mobil nya. padd. ngebut. 😡

  14. sue men ale gawe artikel mas awet bar lebaran ngasi seprene

    • ngapunten bin. maaf. mas. asli kemaren dead line. e. kudu. dikejar.sekarang. udah. lega 😈

  15. Aneh, pulang pergi lancar.

    Mudik ke cirebon h-1 melewati jalur pantura lancar, berangkat jam 6 an kurang sampai cirebon jam 10.
    Balik h+3 melalui jalur tengah cikamurang subang berangkat 9.30 sampai jakarta 14.30. alhamdulillah pulang pergi lancar tetapi di kampung sebentar.

    • lha. itu. trik. jitu. nya. mas. menghindari. tanggal tanggal padat. . sayangnya. waktu. di. kampung. yg. dikorbankan.

      nyeselll. kemaren. pas. balik. ga. ambil. palimanan -cikamurang. … ketipu. di. cirebon. sepi. lancar. eh. pas. ketemu. exit. tol. mulai. padat. & masuk indra mayu. mulai. menggila. sementara. udah. ga. ada. lagi. jalur. keluar. dari. indra mayu. 😡

  16. ra kuat aku mbayangke

    • ojo. dibayangke. . di coba. wae. 😆

    • I can’t hear annthiyg over the sound of how awesome this article is.

    • Essays like this are so important to broadening people’s horizons.

  17. untung kampung saya deket.

    http://kusuma11wijaya.wordpress.com/2013/09/04/pertama-kali-nunggang-cheetah-gendut-meski-baru-4-km/

    • enak. ya. mas. . 4km. mah. bukan. mudik. 🙂

      • Stay inameoftivr, San Diego, yeah boy!

      • Me dull. You smart. That’s just what I needed.

  18. yak betul, jalur pantai selatan juga rame, padahal dikirain dah sepi..

    • kalau. pas. saya. lewat. kemaren. daendels. ga. rame. banget. tapi. memang. ada. beberapa. yg. dah. tau. jalur. tsb.

      • iya sih, emang gak terlalu rame, tp dari yg tadinya ngarepin sepi, agak kecewa juga liat banyak mobil ‘n motor 😀
        kebetulan hari minggu, jadi banyak yang berwisata ke pantai, itu jg salah satu penyebabnya

      • daendeles jalannya rusak mas, diaspal tambal-2 gitu, malah bikin cepet rusak laher nya… saya balik ga mau lewat daendeles lagi. lewat jalur tengah aja, mulus…tapi syaratnya ya harus pagi-2 lewatnya biar ga kena keramaian

  19. ora bingung, wong ora mudik 😆

    • sik. enak. nemen. cak. 😈

    • Furrealz? That’s maoeulrvsly good to know.

  20. itoe soenggoeh2 betoel adanja 😀
    http://setia1heri.wordpress.com/2013/09/04/wah-ketipu-lagi-spbu-pasti-pas/

  21. Alhamdulillah gw ga ikut macet2an, dpt tiket kereta dari temen (pas pengecekan tiket pake ktp temen juga) xixixi bisa lolos juga tgl 3, balik lagi tgl 11…. murah meriah 90rb naek brantas, PP ga sampe 200rb

    • waaaaa. ketiban. rejeki. itu. mas. kalau. dapet. tiket. hibahan. dadakan.

  22. kok aku ras mudik tahun ini g seramai tahun kemaren ya mas……..

    • lha. mudik. e. nandi. mas? jangan2. magelang -temanggung. ya. lancar. :mrgreen:

      • Solo-Pekalongan mas… yen bengi nongkrong neng pantura ndelok arus mudik n balik.. xixixixii…

  23. Alhamdulillah saya aman2 saja.

    Mudik H-6 sore, Depok-Cepu bawa mobil sendirian lewat Bandung, soale istri udah mudik pake pesawat pada H-10. Nginep di Cirebon, dilanjut H-5. Keadaan ramai lancar. Memang lebih lambat dari hari biasa tapi masih oke lah.

    Pulangnya berdua istri ke Depok H+1, ini perjalanan balik paling cepat dalam beberapa tahun terakhir. Cepu-Depok cuma 16 jam, lancarr, biasanya17 jam-an.

    Btw kalo jalanan tiap tahun tambah macet ya wajar, lha wong penjualan motor tiap tahun lebih dari 7 juta unit, penjualan mobil sekitar 800 ribu unit. Saya pikir ini salah satu efek pertumbuhan ekonomi Indonesia yg bbrp tahun terakhir nangkring di atas 6%.

    • weleh strategi mudik gasik ya om? di awal awal , trus begitu selesai sungkeman H+1 balik …….. weleh cepu- depok 17 jam ya hitungan lancar banget om 😀

  24. itu kendaraan udah di sebar aja masih macet, padahal biasanya ngumpul di jakarta semua *kebayang macetnya* 😀

    • kalau udah pernah masuk jakarta pasti bisa ngebayangin, nah kalau mudik tapi kondisi berada pada satu jalur tujuan yang sama 😡

  25. ambsen malem

  26. welkam nyew artikel mas.
    *numpang mampir :V

  27. Lebih aneh lagi, kok rasanya sepi liputannya yak?

    • liputan yang mana mas? hehehe 😛

    • Lot of smarts in that potgsni!

    • You’ve really captured all the essentials in this subject area, haven’t you?

  28. Kejadian saya taun kemaren sama persis mas, berangkat dari girimulyo pagi-2 jam 9an, semula lancar jaya sampai pemanukan. habis itu neraka dimulai….5 jam untuk jarak sekitar 25 km. Makanya saya lebaran tahun ini lewat selatan terus(berangkat dan pulang). pulang juga sama tgl 14 pagi, saya liat lancar jaya sampai di jatilawang, trus saya mulai menghitung-2 kemungkinan(selasa sore sebelumnya saya cek cctv di dishubdar jalur selatan agak macet, jalur pantura padat). Saya akhirnya putuskan lewat selatan. dan ternyata memang masih lumayan dibanding kalau jadi lewat pantura

  29. Kalau jalur selatan itu pasti macet dijalur sekitar limbangan nagrek, itu sudah tradisi. Kayaknya memang disengaja biar asongan bisa dapat rejeki disitu. Kalau jalur pantura, macetnya pasti di sekitar pamanukan sampai cikampek. Cuma kalau lewat selatan masih ada peluang lewat jalur-2 lain sehingga bisa diminimalkan.Kalau macet sih pasti tetap kena macet. Tapi kalau di pantura macetnya bener-2 sampai berhenti jalan

  30. nagrek kemaren macet parah…
    sodara ada yang kena macet ampe 24jam…

    😆

    • betul, macet juga.tp membaca artikel mas Aziz ini yg juga pulang tgl 14(sama kayak saya dan juga sama-2 dari kulon progo) kayaknya lebih mending dibanding lewat pantura

      • ane juga pulang tgl 14 gan. nagrek emang macet parah. sebab sehari sebelumnya sodara dah pulang duluan. dan terjebak selama 24jam.

        setelah keluar dari jalan cagak banjar, langsung macet tuh. merayap ampe nagrek.

        akhirnya kita muter ke garut lewat jalur tengah, keluar2 nagrek (macet bray ampir 3 jam tuh stak).

      • Betul, macet juga mas. Saya dari jogja jam 5.30 pagi.nyampe banjar jam 12(pas adzan dzuhur), berhenti makan siang bekel dari rumah. jam 13 jalan lagi,lancar sampai selepas kota ciamis lalu masuk ke tasik(?) ada plang/percabangan ke kiri atau ke kanan. Disarankan ke kiri, lalu saya ikuti saja trus kena macet deh. tp masih bisa jalan sedikit-2. Trus naik tanjakan gentong sekitar jam 4 sore. lalu kena macet lagi dijalan yang belok-2 sebelum limbangan. Nah dilimbangan saya dapat giliran jalan, jadi satu lajur kami pakai sendiri yang dari arah timur, yg dr arah bandung/barat ditahan. nah waktu naik lingkar luar nagrek sekitar jam 5.30. Pas magrib saya sudah di turunan arah ke cileunyi(cicalengka?). Istirahat dan makan, jalan lagi jam 20.00 kurang. lancar lewat tol purbaleunyi, pas selewat cikampek kena macet lagi, gara-2nya pada antri mau masuk rest area di krawang timur. Nyampe cikarang(lippo) jam 23 an

  31. keanehan di jalur selatan: untuk jalur limbangan-nagrek yg jadi poros kemacetan, dilakukan buka tutup bergantian.untuk jalur ciamis-wangon lancar jaya, padahal jalannya lebih kecil dibanding limbangan-nagrek. pertanyaanya: ada apa dengan limbangan-nagrek? jawaban sementara yang saya dapat dari temen saya yang orang majenang adalah memang disengaja dibuat macet. lebaran th 2011 kalau gak salah jalur lingkar luar nagrek yang lagi diuji coba di demo sama asongan yg biasa mangkal di turunan nagrek, karena dengan dibukanya jalur itu, otomatis kemacetan jadi berkurang

    • Waduh. Baru tau kalau pas awal dibukanya lingkar luar nagrek sempat didemo 👿 jualan ya jualan aja. Tapi. Ya mestinya jangan segitunya membuat kemacetan yg disengaja.

      Padahal. Planing saya madep manteb lewat selatan lho om 🙂 soalnya tahun kemaren. Juga balik H+ 6-7. Lewat selatan bawa mobil masih aman .. macet macet bentar antri di gentong & limbangan

      Btw salam kenal om , lare kulon progo wates 🙂

      • iya, saya asal girimulyo, lor wates. sebetulnya saya juga pemikirannya sama mas, cuma pas di jatilawang kok hati saya mulai cenderung mau lewat selatan saja, ditambah trauma lebaran taun kemaren. pertimbangan saya, kalau sudah lewat indramayu, kita mau gak mau ya ikuti jalu itu terus. tp kalau lewat selatan masih bisa nyari-2 jalur alternatif

      • Gentong sekarang lancar mas…beda sama taun sebelumnya. sumber segala kemacetan jalur selatan itu dilimbangan. entah ada apa disitu. soalnya waktu saya nyampai gentong sekitar jam 2 siang(dari rumah jam 5.30, nyampe ciamis jam 12an), nah habis itu macet ga jelas…waktu lewat limbangan ternyata dari arah bandung ke tasik ditahan(buka tutup kayaknya?). yang saya ga habis pikir, kenapa diberlakukan buka tutup?kalau saya liat lancar-2 saja dan gak ada penyebab seperti misalnya truk terguling/jalan longsor separo dll

      • klo volume traffic lg tinggi, jalur Limbangan – Nagrek PASTI akan ttp macet krn cuma 2 lajur dgn tikungan2 tajam yg scr otomatis akan mengurangi average speed kendaraan, shg overload dr kapasitas jalannya sendiri.

        terlebih lagi dgn level disiplin orang Indon yg masih jeblug, jalan 2 lajur dipaksa 3 bahkan 4 baris kendaraan dr 2 arah krn ga sabar ngantri, traffic jd makin lambat average speed nya, yg mestinya bisa padat tp merayap, jadi STUCK berkali-kali.

        itu persis fenomena di antrian loket, yg akan lebih efisien klo mau ngantri dgn tertib dibanding berebut sodok2an saling duluan nyodorin ke teller.

    • Jalur favorit ku kalau nagrek macet , ambil wado-sumedang-cagak-subang. Mas , kapan2 tak bikin artikelnya , sayang 2x lewat pas malam terus ga bisa foto2 jalur

      • sip…ditunggu lho artikel e. Saya pernah lewat sadang situ juga mas, macet juga. tembus-2 tol kanci(ciperna?). Saya pengen sadang-sumedang-kuningan-kawali-ciamis. Ada yang pernah?

      • ama lokasi jalannya kalo perlu. kemaren gak lewat situ. pada gak tau jalan…

      • jalur ke Wado di Malangbong sering ditutup pas di pertigaan klo jalur Limbangan belum macet total, mesti muter rada ke depan beberapa ratus meter. mau lewat sini, pastikan tanki full (terutama motor matic) krn jarang SPBU dan jalur menanjak extra boross. utk mobil, pastikan kopling sehat krn ada beberapa tanjakan lurus yg lumayan panjang.

      • Saya pengen sadang-sumedang-kuningan-kawali-ciamis. Ada yang pernah?

        ====================================

        klo jalurnya spt itu ya muter2 mas, lewat Sadang mau k timur via Kawali, lebih baik via Subang – Kadipaten – Majalengka saja.

        Klo mau via Sumedang, keluar di GT Ciganea/Jatiluhur ambil arah Purwakarta – Wanayasa – jl. Cagak – Sumedang – Darmaraja – Wado, di pertigaan Wado belok kiri (klo lurus nongol di Malangbong) akan tembus di Bantarujeg – Cikijing – Kawali – Ciamis. Kondisi jalan 2 tahun lalu, cukup mulus tp sempit (ga ada bus besar lewat) dan ga ada SPBU.

  32. Kl saya pikir volume pemudik memang bertambah mas

    • tapi. kalau traffict nya. terorganisir saya kira. agak mendingan om. …. lha. kemaren. ketambahan libur panjang & jadwal baliknya. pada main prediksi aja.

  33. Saya mudik di H-1 lebaran, alhamdulillah lancar mas bro.
    Justru yang ditakutkan sampai di kampung pas takbiran, ternyata masih bisa buka puasa di rumah 🙂
    Mungkin karena saya lancar-lancar aja via tol cipularang – merak.
    Beda kalo yang pake motor, mungkin banyak halang-rintang di sepanjang jalan yaa…
    Yang penting selamet sampe tujuan toohh 😀

  34. yang aneh itu..kok lebaran kemaren banyak banyak motor honda ya dijalan…merk lain kemana?

  35. […] Ada yang merasa aneh dengan arus mudik lebaran kemarin […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: