Penanganan motor pasca terendam banjir (paijo bangkit lagi)

ilustrasi  mirip yg dialami paijo (lebih parah paijo  dikit)    ➡

418026_177065612395984_614157719_n
pict from google

Berikut ini adalah cerita penanganan medis  siPaijo CBR saya  pasca  terendam banjir  januari 2013 kemaren  …  mungkin bisa menjadi awareness bagi mas bro untuk melakukan check up seperti ini bilamana mengalami motor terendam air  & tidak  sempat terevakuasi

image

Pertama yang harus  dilakukan  adalah  lepas busi  dari cylinder head…  kuras air  yang  masuk kedalam

ruang bakar  dengan cara menekan electric starter & bersihkan ruang bakar bisa dengan menyemprotkan engine cleaner / bisa menggunakan kompressor .   Jika  dari lubang busi mengeluarkan air  dalam jumlah  banyak  artinya selama mas bro tidak menguras ruang bakar terlebih  dahulu maka mesin tidak akan bisa menyala ….  alih alih menyala,   bahkan bisa menyebabkan water hammer karena  sifat air yang uncompressible,   kalau dipaksa efek horor nya mantab,   seperti stang piston putus,   piston terbelah,  klep bengkok,  , cylinder head copot atau crank case pecah yang berakhir wassalam!   :mrgreen:

image

Oke,  jika ruang bakar telah kemasukan air,  besar kemungkinan crankcase  & gear box &  ruang dalam mesin  oli bercampur dengan air menjadi kopi susu  👿   nahh  fenomena ini yang sering diremehkan biker awam  ”  habis kebanjiran,  buka busi,  starter nyala lagi kok ”  langsung pancal!  Hebat yahh  #padahal beberapa hari kemudian setelah motor dipakai harian tanpa check oli ….  ceritanya  bakal rontok itu mesin!   :mrgreen:

Untuk itu  lakukan Tap oli terlebih dahulu untuk memastikan kondisi oli mesin  .lakukan flushing atau cuci mesin  …..

image

Biasanya karena rasa khawatir & sugesti dari bengkel, ada biker yang meminta  melakukan belah mesin total  atau over haull …  namun  itu  akan memakan waktu& biaya yang besar mas bro …  karena pasti banyak penggantian part sejalan dengan dilakukanya over haull  total  …..

Kalau yang saya lakukan terhadap paijo  adalah sistem, Maintenance , check  , & flushing!    Intinya setelah oli mesin tercampur air  yang harus dilakukan adalah cuci, cuci & cuci mesin hingga  jeroan mesin steril terhadap air

image

Tanpa harus membongkar belah mesin total,   bisa dilakukan dengan membongkar cover / bagian mesin paling ujung atas & membuka block samping crank case yang menutup dinding terbawah bak mesin  untuk mempermudah pengurasan

Gunakan air pressure dari kpmpressor untuk membantu proses …  lebih dari itu untuk membersihkan endapan oli campur air di celah2 mesin,  memerlukan gelontoran cairan yang rada bisa larut dengan oli …..

Dari cover mesin paling ujung atas * misalnya cylinder head  semprot cairan pelarut #misalnya carb cleaner ..  atau bisa tuangkan bensin dari celah celah mesin bagian atas yang akan menyusup ke bawah. ….

Kemudian miringkan motor pada bagian block samping crankcase untuk membuang kotoran & endapan …..   bisa dibantu kompressor lagi   #  lakukan berulang2  hingga  dirasa  bersih  pada akhir proses ini gelontor cairan pelarut  / bensin & jangan disemprot kompressor lagi (udara bertekanan dari kompressor juga mengandung air)  ,  miringkan motor & biarkan beberapa lama agar menetes secara alami …..

Setelah kering,   tutup lagi dan pasang lagi semua cover & bagian mesin yang dibongkar

image

Proses berikutnya ..  perpare persiapan penyalaan  mesin , seperti check tangki BBM , cleaning air filter,   karburator,  injector,  maupun kelistrikan


Proses selanjutnya flushing mesin lagi dengan mengisikan Oli baru & mesin menyala ….   …..  selesai semua  proses  ..
Nyalakan mesin,  setting idle / atau kelangsaman,   panasi hingga 10 menit …..   matikan mesin & kuras tap  lagi oli didalam mesin  ,  check  bagaimana  kondisinya  …  jika  masih  ada  sedikit  campuran kotoran  ganti oli lagi dengan yang baru …  biasanya  flushing yang ke 3- hingga  ke  4  oli  sudah  steril  .. untuk itu gunakan oli yang murah 2  saja untuk keperluan flushing …

Prosea terakhir isi oli dengan yang kualitas bagus  /  seperti biasanya ..
Dan hasilnya taradaaaaa!!  ➡

image

Paijo siap diajak jalan jalan lagi & berubah menjadi  Paijo 150 SF    ,  “setrit  feyer”   :mrgreen:

Lakukan penggantian oli dengan interfal lebih rapat,   misal  1minggu pasca mesin bisa menyala setelah proses ini,  untuk memastikan kondisi & kualitas oli didalam mesin  😀

Mudah mudahan bermanfaat
& Semoga masbro sekalian tidak kebanjiran  😀

Salam from warung DOHC
Wassalamu’alaykum  😉

82 Comments

  1. Kalo saya cuma buka tutup klep n buang oli. Dan ajaibnya oli mesin cuma bertambah sekitar segelas air mineral kemasan, padahal mesin udah ada beberapa bagian rembes.

    Setelah coba kick starter, kok berat? Eh ternyata ruang bakar isinya air semua. Yaudah deh copot busi n knalpot. Terus tinggal diselah2 sambil tutup busi pakai setengan jari (supaya ada tekanan air buat keluar) sampai air kira2 habis atau gak keluar lagi, baru deh terakhir kasih bensin kira2 setengah gelas air mineral lalu selah2 lagi (Maklum starter elektrik rusak) 😀

    tapi gak ketinggalan sebelumnya buang bensin karbu dulu, biasanya kecampur air. Dan barulah itu karbu disemprot carb cleaner + isi oli baru. Langsung jreng lagi deh mesin 🙂

  2. kalo ane dulu flushing mesin dengan menggunakan solar. Kosongin oli mesin, masang aut tap lagi isi solar (sesuai dengan volume oli mesin), akrena solar juga punya sifat pelumasan. Silahkan coba pegang solar, kayak ada olinya, lain dengan minyak tanah. Nyalain motor 1 menit aja, semua kotoran, oli bekas langsung bablas, buang solar, ganti oli mineral yang murah, nyalain 10-15 menit, trus buang (gunanya untuk mengangkut solar yang tersisa). Baru ganti oli yang biasa dipakai.

  3. Mksh mas infonya, ilmu nih…
    jd inget motor tetangga, revo100, plg kerja kena banjir, banjirnya sih ga seberapa dalem, tp ktny knalpotny smpet kelelep air (tau kan model knalpot revo100,agak njentit k atas) dan msh bs dipaksakan jalan (ga mogok ditengah banjir), seminggu stlh banjir tuh motor ga mau hidup sm sx, dikick stater berat, pas dibawa kebengkel keluar d tuh oli cap kopi susu, trs gir boxnya rt2 ud karatan semua,, abis bnyak dia buat ganti gir box, kopling dkk..
    jd waspadalah kalo banjir trs knalpot sempet kelelep,jgn dianggap enteng bro..

  4. Assalam’mualaikum

    mas ‘warung DOHC’ sedikit oot nih, mau tanya masih seputar sepeda motor juga tapi bukan sepeda motor yang kena virus ‘B’ itu,

    heheee..

    Saya punya mio sporty thn pembuatan 2004, masalahnya saat mau di pacu lebih dari kec 40 km ke seterusnya udah mentok, kalau di paksain kedengaran suara mesin nya down gitu dan tambahan sudah banyak keluar asapnya..

    Note: Usaha saya sudah sampai pada penggantian V beltnya sampai pada 6 rollernya mas, tapi roller di ganti lebih ringan dari pertamanya oleh montir di bengkel..

    saran/tips untuk mio saya apa mas?

    Sayang juga mas, meski mio jadul tapi modal pertama.

    Heheee.

  5. enak yo maz, iso ngrawat sendiri paijony.., sesuatu banget, hwheheheeh…, saya tauny cuman naikin doank.., mangkany saya sering nongol disini, banyk ilmuny.., cuman trkadang yg punya lapak, angot2 an kl lgee ngglontorin artikelny.., pdhal selalu dinanti, hehehehe.., kabooorrr.com

  6. salam kenal mas Aziz..saya pengguna CBR150 Injeksi keluaran Januari 2012..maaf mas saya masih awam dengan jeroan mesin CBR150..yang mau saya tanyakan tentang filter oli cbr150..waktu saya mempertanyakan servis penggantian oli pihak mekanik mengatakan untuk mesin cbr150 apa benar tidak menggunakan filter oli.,,?? dan yang saya herankan pihak senior mekanik juga berkata demikian…mohon pencerahan buat filter oli ini soalnya setahu saya semua motor pasti ada filter olinya..
    mohon pencerahannya mas Aziz..

  7. deritaku mlm ini mas..jam 10. tgl 15/11/2015…
    motor fu ane kerendem banjir,mtor jg blum diapa apain,msh nangkring di atas mobil bak…baru di buang oli’a doang…
    smoga aja kagax parah dah mtor ane..

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Selamat Pagi Gan, Happy Nice Weekend :) | vegalovers
  2. Ketemu Para Blogger Otomotif Senior..? Mungkin Hanya Sebuah Mimpi | Bakul Kangkung Jpr

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*