Akhirnya Familiar juga sama banjir

Pertengahan januari 2013 , hujan tak kunjung reda 3 hari berturut turut  di sekitaran jabodetabek  ……   jakarta yang dibelah ciliwung  dan sekitarnya menggenang!     ,  tak luput juga domisili saya di karawang yang dibelah oleh citarum ……  yang berhulu di jatiluhur, sementara debit air di waduk jatiluhur pada kondisi membahayakan bagi  waduk akhirnya di bukalah secara bersamaan 2 pintu air buangan dari jati luhur  ……    dan memenuhi   seisi sungai citarum dengan mega volume air yang dasyat!!!    Dan terjadilah  karawang tergenang air  🙁

image

Domisili saya lumayan jauh dari bantaran citarum ,  tapi  air  yang  volumenya  dasyat  masuk  balik  lewat  saluran  selokan & kali kecil   ….  yo wis   Kemas kemas barang sebelum air  mulai meninggi   ➡

image

Dalam 30 menit  air yang semula sedalam 50cm  berubah jadi  1m lebih  😡      Detik detik  sebelum paijo tewas  🙁   panik dan sebagainya  membuat perhitungan teknis, antisipasi dsb  tak berlaku  yg membuat paijo tenggelam setinggi tangki  ➡

image


Kebetulan si jovan  udah punya firasat,   cabut  pas  subuh pagi buta  udah  berangkat kerja  ,  kalau masih  dihalaman rumah yakin tenggelam  …..    ,  coba  kalau masih parkir  seperti ini ➡

image

Pasti penampakan si jovan tinggal terlihat atapnya  saja  😡

Detik2  air  mulai  masuk rumah  ➡

image

Si genduk beAT terpaksa jagain seisi rumah bersama  barang2 yang mulai mengapung
,  siriris  berbasib mujur  lagi  liburan  di  jogja  dia  ngurus  surat2  pajaknya  …

Beberapa hari Setelah air surut

DSC03560

,  mulai berbenah bersama bebauan tak sedap,   & engine DOHC si paijo yang mendadak berubah menjual menu  di  warung  kopi  :mrgreen:   ➡

image

Tidaklah mengapa diberi rejeki air yang melimpah dengan sangat …Yang terpenting anak istri  sehat  , masih diberi nikmat yang lain ……..  5 hari saya dipindah tempatkan di hunian layak sementara  yg di cover perusahaan …   alhamdulillah,   masih harus di syukuri   …  masih  banyak  yang bernasib lebih parah yang benar benar tenggelam,  yang hanyut,  yang tak menyisakan barang berharga  di seisi rumah  ,  tak perlu mencari siapa yang salah ………..   semestinya yang masih suka memperdebatkan permasalahan mengatasi banjir dsb di berbagai media maupun jejaring social media , pasti  akan tertegun,  terdiam,  & do something … , #ketika mereka mengalaminya sendiri musibah seperti ini ….

Hmmmm  yo uwis hadapi saja ..  ikhtiar seperti  biasanya  aja laghh  ….    cerita  selanjutnya  lika liku menangani engine  si  paijo  pasca  banjir &  tips  antisipasi terhadap banjir  ……

Salam from warung DOHC

Wassalamu’alaykum

54 Comments

  1. Senasib Mas, motorku parkir di teras dikira banjir cuma akan seperti hari selasa sekitar selutut (50cm). Ternyata naik terus, di jalan sedada (1,5m), alhasil motor kerendem sisa tanki n jok aja yang kelihatan 🙁

    Untungnya setelah surut kemarin kuras oli gak kemasukan banyak, oli lebih cuma sekitar segelas air mineral gelas. Tapi begitu mau diselah kok berat? Buka busi ternyata ruang bakar n karburator isinya air semua 😐

    Tapi alhamdulillah sekarang sudah bisa hidup normal lagi, tinggal cuci bersih aja 🙂

  2. sereeem sampe semeter 🙄
    om azis ane mau tanya dunk, ane mau beli motuba juga neh hatchback dibawah 50jt, antara ford laser , toyota starlet, ato mazda vantrend kyk punya om. mendingan yg mana ya?

  3. nasib!!

    menunjuk siapa yg salah memang kurang bijak, mending ingatkan apa yg sebaiknya dilakukan bagi semua pihak.

    – yg dihulu jangan egois, penataan pohon itu perlu agar ada yg menahan air.
    – yg di hilir jaga aliran sungai, jgn sampai menyempit akibat sampah / hunian.
    – seluruh warga mengusahakan agar air yg jatuh dari genteng tidak langsung mengalir ke got, melainkan ke sumur resapan khusus air hujan jika sudah penuh barulah mengalir ke got.

  4. pengalaman kejadian 2013 , mungkin gimana caranya cari akses buat usul, level jatiluhur pas musim hujan di throtle ke level yang lebih rendah (nyicil) ngantisipasi kenaikan level drastis, biar level tetep ke-handle. Resikone pastinya turun beban berapa persen n acara giliran oglangan.

    innalilahi wa inna ilaihi rajiun
    namung saget nderek prihatin dab…mugo2 recoveryne lancar2 wae…

  5. Turut prihatin kebagian banjir juga. Tapi leres mas, sampean masih bersyukur walopun dikasih cobaan. Masih banyak yg lebih sengsara dibanding sampean, terutama masih diberi nikmat iman dan sehat, itu yg utama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*