Variasi Moncong knalpot ternyata membuat horse power menurun !

Menarik membaca  artikel Motorplus online , dimana dilakukan pembuktian bahwa penggunaan  pernak-pernik variasi moncong knalpot  , umumnya  pada  matic  bisa membuat  tenaga motor justru menurun  ..   memang  dari  beberapa tahun yang lalu  hingga  belakangan  ini ,  variasi  pernak pernik moncong  knalpot yang  warna warni ini sering dipasang oleh  pengguna  motor  matic ,  lebih sering ditemui pada pengguna  yamaha mio untuk sekedar tampil beda ataupun menimbulkan  suara  aneh  agak agak  plepek  dari  moncongnya  :mrgreen:   ,seringnya di  Mio?   karena  tabung mufflernya lebih memungkinkan dipasangi variasi , selain juga kebanyakan pemakainya adalah ABG  :mrgreen:

pict from otomotifnet.com

motor plus  memaparkan bahwa menurut buku Four Stroke Performance Tuning karya A. Graham Bell, penggunaan  moncong knalpot tambahan justru membuat ngedrop power. dan tidak dianjurkan untuk mengejar efisiensi Tenaga karena Sebenarnya posisi variasi yang berada di ujung moncong knalpot agak menghalangi gas buang yang keluar dari muffler, sehingga  flow  exhaust kurang lancar , beruntung pihak  motor plus  melakukan  pembuktian teory Graham bell ,  dengan  melakukan  uji Dyno test  pengaruh penggunaan  moncong variasi pada Mio soul  berumur setahun ini power standarnya 6,81 hp (horse power), dan torsi mentok di angka 6,93 ft.lbs.

pict from otomotifnet.com

  Tes kedua pun dilakukan, dengan kondisi variasi di moncong knalpot dipasang. Motor langsung dirunning dan Mengejutkan ,  ternyata hasil di monitor menunjukkan power dan torsi jadi turun. Tak disangka hal sepele seperti ini juga ternyata ada efeknya.

Power mesin jadi 6,40 hp dan torsi 6,65 ft.lbs. Hal ini bisa terjadi, kemungkinan gas buang dari mesin melalui knalpot yang tak keluar sempurna akibat tertahan atau terbentur dulu di bibir variasi yang menempel di moncong knalpot.   


sumber  http://motorplus.otomotifnet.com/read/2012/07/09/332498/39/13/Tes-Variasi-Moncong-Knalpot-Malah-Bikin-Power-ngedrop

#Dalam hal ini yang dimaksud adalah  moncong tambahan   …..,  kalau  moncong  yang  sudah bawaan  design motor tentusaja sudah  diperhitungkan   🙂 

…..hmmmm  namanya  juga  Variasi  kadang  fungsional,  kadang kala  kejar  Tampilan  :mrgreen:

Adakah yang masih memakai ??

Salam from warung DOHC

Wassalamu’Alaykum  😉

45 Comments

      • dari yg ane liat dia nutup semua bro, ujung muffler burhan kan agak ambles ke dalam.. nah covernya nutup semua ujung mufflernya kayak tutup pipa paralon… cuma yg ane ga tau cara ngerekatinnya gimana… apa pake baut atau apaan (blom sempet nanya yg punya keburu cabut 😛 )

  1. itu tabloid yg jd acuan para alay rider, cuman nyertain dampak negatifnya doang gk nyertain dampak positifnya pake itu. kan bagus mengurangi efek udara dari kenalpot langsung nembak ke wajah pengendara lain yg ada di belakang, apa lg kalo kenalpotnya free flow, kaga nyaman banget ditembakin angin dari kenalpot, mending udaranya bersih ini udara hasil pembakaran mw ditutup pake helm juga tetep berasa aroma bekas pembakarannya

    *pengalaman

  2. laaah saya malah aneh, pernah lagi nungguin tambal ban,,,ada penunggang vixion nanya ke matic saya…mas masang ini nambah tenaga gak….jadi bebas gtu yah…..saya mengernyitkan dahi,,,( nyang boneng)…nanya serius apa enggak nih…..masa sih mas?…setau saya cmn variasi sih……dah ada nih artikelnya…copot ah punya sayah….

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*