light Sport fairing , pantes pasang case Box?

Karena Kegemaran  WD yang  suka  touring  atau sekedar alone riding  kemana tujuan yang kadang ga jelas :mrgreen: ,  Pernah suatu ketika  terlintas  ingin memasang Top box / top case di buntut si Paijo guna mengakomodasi barang bawaan & beberapa keperluan touring ,  namun saya juga  sadar  si  Paijo ini  bisa digolongkan  laghh  ke  spesies  sport full fairing yang  rada  rada  race oriented  **setidaknya  di era kejayaannya  :mrgreen:  mungkin  karena  tipikal  WD  yang  memang  antara function oriented & hobbiest oriented yang berimbang * istilahnya  Gus Pur  snif snif  ,  jadi  saat  itu  berpikir  ,  si  paijo  bakal  siap  di ajak  ke sirkuit  maupun  jalan jauh  …..,   hanya saja  setelah googling hasilnya  jarang  banget gen CBR old  yang  pakai top case ,  nemu  pun cuma 1 biji  CBR 125 dari  situs biker  philipines…  dan  hasil nya  Tadaaa…   Ga  begitu pantes   ➡

CBR 125 pict from sulit.com

punuk top case terlalu timpang dengan  buntut nya  yang nungging &  kecil  ala tunggangan sembalap *di Jamannya    :mrgreen:   , setelah  melihat  gambar diatas beberwaktu yang lalu  ,  jadi  urung niat  dech  pasang  top case  ke  buntut  si  paijo  mungkin memang postur nungging &  kecil Paijo serries bukan kodrat nya  di  tambahin perlengkapan touring seperti itu ,  namun sepertinya hal tersebut tidak berlaku ketika diaplikasikan  di Moge!  😈


^ monggo nikmati pemandangan  GSX  diatas ,  hikks  tetapa  pantes di templokin prabotan touring ,  meski  jenis  Top Bag ……..

ada juga  si  gendut sekseh , Fire Blade 1000 RR black  di bawah  ini yang nemplokin prabotan side Bag di bagian  buntut nya  ,  Auuww  tetap sekseh…..  👿

ngobrolin Top case & top Bag  untuk touring di motor berfairing , jadi teringat touring bareng mbah Rider Tua ,  mbah Wiro Nyoba-moto , kang Agung sevi , (sedulur Bloger  jatim) yang WD lakukan sekitar akhir 2010 yang lalu ,  menikmati lika-liku jalanan jawa timur dengan  perabotan khas biker dusun :mrgreen:  ==>> Disini  ➡

^ mantebb  to  prabotan si paijo diatas…  , jauh  lebih heboh  dari  3 penampakan diatas nya :mrgreen: ,  by the way ,  gimana pendapat mas bro , jika light  sport fairing ber CC kecil  pasang  Top case  /  side bag?


monggo  ditunggu pendapatnya ,  salam from warung DOHC

Wassalamu’Alaykum  😉

99 Comments

  1. Juragan DOHC = bolang aka petualang sejati ney…
    Salah satu bocoran dari blogger jatim juga ney???

    Kadang suka ribet juga bawah barang2… Agak lebih… Tp ya resiko dari jenis motor juragan…

    Tapi mendinh yg model tas aja… Alias kagak permanen…

  2. ikutan sharing ya kang :mrgreen:
    kl top box mending pasang pas touring aja, kl harian dilepas (ribet ya 😀 )
    kl sidebag ak pernah pasang divixion, mungkin karena barang bawaan terlalu berat kain tumpuan sidebagnya sobek. bisa juga gara2 bawa motornya “kasar”, mungkin kl sidebox ga masalah, tapi harganya buat jadwal makan bermasalah :mrgreen:

    jd mending dilihat dari fungsi dulu nantinya untuk apa, kl harian mending sidebox. awet, kuat & kl yg mahal bisa dibongkar-pasang dgn mudah. kl cuma buat touring yg jalannya santai sidebag aja cukup asal jgn terlalu berat bebannya 🙂

  3. Klo yang cbr 150 baru kayaknya tetep apik.. Soalnya emang desainnya turunan dari VFR 1200, mbahnya sport touring. CMIIW… 🙂

    • andaipun aku ambil side bag ‘ top bag nya
      ga perlu om ‘ selain terlalu timpang ‘ *jadi
      ga bisa ngangkut lady wal gladies
      *nampilin gambar edit dari dashboard ku
      cak
      B

  4. andaipun aku ambil side bag ‘ top bag nya ga perlu om ‘ selain terlalu timpang ‘ *jadi ga bisa ngangkut lady wal gladies :mrgreen:

    *nampilin gambar edit dari dashboard ku cak

  5. top box pengaruhnya sangat besar bagi yang suka mereng-mereng dan speed freak kayak paijo mas, lagian ketoke yo wagu montor semprot nggowo magic jar. . . . :mrgreen:

    kalau memang perabotan yg dibawa banyak kayaknya side box lebih masuk akal , kalau masih bisa masuk tas mending masuk tas aja .

    keep brotherhood,

    salam,

  6. foto terakhir sekseh sekali masbro wkwkwkwkwk
    Saya kok sampai detik ini ga pernah pengen pasang2 mejik jer di montor tunggangan saya, kalau turing cukup bawa daypack isi yang penting2 aja, segitu juga dah cukup

    • ya jrlas seksehhh dong #kayak mendreng jualan piring :mrgreen:

      untuk motor ber aurakayak paijo aku sependapat dengan mas tyok ‘ tp untuk matic udah pasang & next motor touringku akan saya aplikasi box 🙂

  7. kalo sport cocoknya pake sidebox ajah, cuman kalo cbr 150 lama, dimensi bodynya kecil. jadi kalo pake sidebox rada kebanting 🙁

    givi v35 bagus tuh padahal :mrgreen:

  8. Saya jg kurang seneng mas kalo case box atas. Tapi mungkin kalo samping beda ceritanya. Saya pernah lihat motor operasional polisi ketika di thailand, mereka pasang box samping. Dan hasilnya? Gagah tenan mas! (yang saya lihat cbr ramping generasi paijo :D)

  9. kalo saran gua, pake yang lebih fungsional aja sesuai kebutuhan. Gue sendiri pake box top box, ukuran 36liter, motor gue revo 110, emang keliatan gede belakang, tapi, ya itu tadi, fungsional. Namanya juga motor buat gawe…. heheheeee…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*