Nyobain Vario techno 125 Fi , banyak (+) , ada (-) juga ! #part 1

Yups akhirnya akan  saya beberkan ,  riding experience yang telah saya lakukan pada  new product  Vario techno 125 Pgm-Fi , bersama  rekan2  bloger  otomotif lainnya sabtu 10/3/2012 kemarin .. pengetesan sendiri di simulasikan  di lalulintas kota jakarta , tepatnya  di  daerah  kemang  jaksel , mengintari jalan raya dengan traffict yang  cukup padat , dan beragam suasananya , nah  riding experience ini tentu saja berdasar  feel  pribadi yang saya rasakan , so  mungkin hasil akan berbeda dengan tester lainnya  🙂

monggo berikut ini yang  bisa  saya  record:

*first sight  ….

tampilan yang membuat WD kepincut adalah buritan & tail lamp yang seksehh , nungging & futuristik dengan 2 wujud yang berbeda saat  tail lamp menyala  atau saat  stop lam menyala  karena  menarik tuas hand brake … , body bongsor aura tegas dan lekuk body tajam , lampu senja &  tail lamp  langsung  menyala  ketika  kunci  kontak di posisi On , overall  cakep , manis ketika dilihat dari sudut samping serong atas agak ke belakang :mrgreen:

*Ergonomi

posisi nyaman * berdasarkan segitiga ergonomic … ,  stang terasa agak lebar  ,  dan posisinya agak ke atas ..  * mirip2  varian  vario pendahulunya  ,  seat height terbilang tinggi untuk ukuran matic (sebenarnya ditarik garis vertikal tidak tinggi-tinggi amat) namun kontur jok lebar yang membuat posisi duduk nyaman namun memaksa kaki agak terbuka melebar * untuk postur rider yang kaki nya tidak begitu panjang dijamin akan jinjit  , * WD aja  yang postur ga begitu tinggi  namun  kaki panjang  masih  kurang napak sempurna saat ngangkangin dalam kondisi berhenti  :mrgreen: , oiya..  jok nya  kerass! 😈  *ini fitur produk honda semenjak dahulu  😆 , namun  ditolong  material kulit jok yang  high spec..  tidal licin sama sekali lengket dengan pantat rider meski jok basah!

deck dasboard  lebar , cocok untuk membuat  kaki merasa relax, ditunjang sayap yang  gede *njebebeg  membalut head lamp  sempurna melindungi kaki dari terpaan angin  serta cipratan air disaat hujan & melewati genangan air yang dalam sekalipun  (succes kaki & celana saya  ga  basah)  :mrgreen:

*akomodasi

kapabilitas  untuk penyimpanan  barang  muatan  jelas jozz  18  liter helm- in ,  helm  full  face  “mak bleng”   masuk  bagasi  .,  meski  untuk  type  helm2 tertentu  seperti  milik  WD  ini  agak  sedikit mengganjal.., meski juga tetap  bisa  masuk &  ditutup jok  nya  ,  akomodasi  lain  .. itu  di  dashboard atas deck ada  tempat  minuman  lumayan luas untuk  naruh botol  &  receh  buat  parkiran  :mrgreen:

*Performa

rata-rata  memang  langsung kepincut  sama  teknologi  yang  di  ambil  dari  PCX 125  yaitu ACG  motor starter  …  (motor  starter  yang  ter integrasi dengan  Alternator sebagai pembangkit listrik ) yang  di couple dengan cluth  dan  bersinergi  dengan  perintah  ECU , mampu  menghasilkan penyalaan  engine  yang  sangat  halus minim  getaran & hampir  tidak ada  suara  ..  *  pencet tombol  &  nglesss tau tau  mesin  udah  nyala 🙂

*akselerasi


start  awal  dari  mulai  stop  ringan  tanpa  gejala  “nggrendet” nyesss ngacir  (sensasi)  tarikan  rasa2 nya  tak  se galak &  responsive  beAT  maupun  tecno 110 ,  namun tiba2  aja  ..   gampang  untuk  mencapai  60-80 kpj  ,  tapi memang  ngisi tenaga  nya  sepeti  ngambang  istilahnya  gimana  ya?  hmm  light smooth atau  mbuhh  yang  pasti  sebenarnya  ringan  namun ya WD terasa kehilangan sensasi  seperti  pada  tarikan di beAT yg  biasa tak pakai 🙂  atau  mungkin  inilah yang dimaksud untuk  mensiasati irit  namun  tetap bertenaga yang  di label kan  global  dengan ESP engine?  ( Enchanced smart Power)  , satu  lagi yang  mengganggu feel  WD  ,  yaitu  ada  suara  ngrook ngrokk ngrook  saat  berakselerasi  putaran menengah secara mendadak &  deselerasi  ringan  anehh  padahal  di generasi  V  matic  sebelum nya  ga  ada.. 🙄   apakah  seri PCX  juga  seperti ini?

*Suspensi

Satu  kata  Stabil!

handling nya  mantab , namun  agak  rigid!  suspensi depan  masih tetap  empuk ,  namun  yang  belakang  lebih  terasa sport rigid  tak  se empuk  tunggangan  vario  lama ,  namun kemampuan  bantingan  menang  techno 125 ini dibanding  vario  lama , terbukti saat  test  kondisi jalanan basah dan  ada genangan  berpadu asplat  bumpy tetap  ecess  dilibas ,  bahkan  sempat beberapa  kali  saya sengaja  lewatin  lubang  &  turun  gravel  di  jalanan  tanah ber krikil  ..  ga  ngosekk  tetap  stabil,  tapi yaitu  tadi  bantingannya  rada keras  ….  :mrgreen:  saat  melewati belahan  sambungan  jalan cor  juga  ga  geal-geol  ..  sepertinya  pengaruh  swing arm  model baru yang berfungsi  juga  sebagai  bracket  muffler 🙂

hmmmmm  (+)   (-)  nya  nyambung  di  experience  part 2  yachh.. #masih  banyak kok    ,  WD  kecapekan lagi  nich  mau  ndlozorr  dolooo!  :mrgreen:

monggo  di  komen komen

salam from warung DOHC_never_ending exploring!

Wassalamu’ alaykum 😉

71 Comments

  1. tak seresponsif beat? techno 110? lha dalah, compare sama Mio J brarti responsif si DiASil Cyl + F.piston Mio J donk? Ckakakaka
    mending tunggu Xeon + YMJET FI aja kalo gto wkwkwk no offense

    • Bukan double swing arm, tapi ada tambahan swing arm di sisi kanan, sementara sisi kiri tetap pakai pegangan blok CVT. Ini persis dengan Xeon, masalahnya, entah kenapa kualitas pengecatan swing arm ini jelek banget, kayak dicat seadanya… berbeda ama swing arm Xeon yang dicat abu-abu (metalik ?) dan terlihat keren…. Sayang sekali Honda mikir jauh-jauh pakai ACG, SSS, PBL, tapi urusan swing arm sampai gak kopen 😀

    • @kakak thole itu lemot just feel aja.. kalau liat speedo sich jarum nya naik dengan cepat ….. tapi yaitu tadi body nya ga nyumdul2 kayak beAT , maybe pengaruh bobot si techno 125 ini juga?

      #kalau klain pabrikan sich lebih cepat dari beAT maupun partech 110 , dan unggul 0,1 detik dari si xeon….. karena yg di tembak sama pabrikan buka dari segi power saja ….. lebih ke overall vitur, value dll gitu kakak thole :mrgreen:

      • apa emang karakter injeksi Honda emang gitu ya?? soale pernah pake Scoopy FI di thai emang smooth banget tarikan nya.. beda sama Scoopy karbu punya ane.. pokoknya beda lah feel nya..

    • bisa mas, kemaren aku tanya, menurut penjelasan technical pengapian nya multimapping bisa disesuaikan dgn bbm premium

  2. padahal kalo sudah AGC knapa ga sekalian fitur idle stopnya sekalian, toh kalo dipikirin cara kerja idle stop secara awam begini :
    – 1 sensor pembaca pada saat motor idle beberapa detik pada saat rpm konstan, fungsinya mematikan arus listrik kepembakaran.
    – switch starter dipindah ke kabel gas yang berfungsi ketika gas ditarik, tentunya dengan menambahkan relay agar pada saat mesin sudah hidup switch starter tidak berfungsi.
    nah sepertinya piranti tersebut tidak mahal.. hanya jika memang diterapkan di vario 125, nasib pcx bagaimana???

  3. Mas itu suara ngrook ngrook saat akselerasi itu parah mana sama ngrooknya skywave? Lagi mempertimbangkan ganti skywave ni…

    Mks

  4. Ada suara ngrook ngrokk ngrook saat berakselerasi putaran menengah secara mendadak & deselerasi ringan anehh padahal di generasi V matic sebelum nya ga ada. Saat saya dengar secara seksama itu suara di tabung filter udaranya. Suzuki hayate saya memang terdengan sama2 dari sana, tapi mendingan (ini lebih menyeramkan) ihhhh

  5. bener banget… setuju sama postingan ini.
    aq baru make vario techno 125, sbelumnya aq punya vario yang biasa.
    yang vario 125 nya sih emang lebih nyaman,aplg pas di idupin suaranya ga menggelegar kayak vario biasa. joknya emang keras ya…satu lagi,buat ukuran cewe,vario 125 agak keberatan deh,aplg buat ngangkat standar.
    emang rada terganggu sama suara ‘ngok-ngok’ nya sih.
    lucu aja perasaan kayak mesin kapal kecil. knp ga kayak suara mio aja ya?

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Part #2 , Nyobain Vario 125 Pgm – Fi , banyak (+) ada juga (-) nya « Azizyhoree's Blog
  2. Indonesia geger matic ngorok…. , lha matic eropa rata rata malah ngorok « Azizyhoree's Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*