Night Riding , karawang-tangerang- Istiqlal

wahh  beberapa  hari ini  lagi  kurang mood menuangkan tulisan  di warung ini,  job agak  padat ,  capek  & lebih sering refresing  :mrgreen:   ..  yo  wis  artikel penghangat  aja tentang touring- jalan2  malam  …   saat itu  kondisi juga lagi galau level mbuh  ga jelas pengen  ngapain  …   jam 21:30  tiba tiba  muncul hasrat pengen  nge gas si paijo  😆  yo  wis  pasang  route menuju Tangerang dengan  misi membelah kesunyian kota  jakarta  … assooy  banget  menikmati lengang nya kota jakarta tanpa ada hantu jakarta  “sebut saja kemacetan “

kompor kopdar pun menyala..   kontak-kontak  rekan  jakarta-tangerang  ehh  ada aja  yang  mau  ngumpul tengah  malam  , sedulur saya  “kang Heroe” sebagai tuan rumah , & menyusul kang  Sapto Pibo rider & kang Triyanto banyumasan Pzzo rider   membuka obrolan  hangat   ditemani kopi hangat  di sebuah  warteg Doyok di  pojok ujung  gang  masuk  sebuah  kampung  :mrgreen:  , obrolan  ditutup hingga waktu menujukkan 02:00 Waktu Indonesia bagian Tangerang   … dini hari …    dan bubar berpamitan 

 

kang triyanto yang  hafal dengan route jakarta ngomporin  untuk lewat  monas untuk  manasin tapak ban  sebelah samping  :mrgreen:  , namun  karena  route nya memutar dan kang triyanto keesokan  pagi nya bekerja,  wis  malah  doi nawarin  mampir ngopi  lagi  dirumahnya  disekitar cengkareng  🙂  hingga  pukul 03:00  … , giliran  pulang  meninggalkan  cengkareng  , kang sapto menawarkan untuk menginap di rumahnya  di sekitar cilincing  …  namun takut ngrepotin  ya wis  minta diantar melewati monas &  istiqlal  aja  …..   di depan gerbang istiqlal saya memutuskan untuk menunggu adzan subuh  di masjid saja   & say good by  dengan  kang  sapto 

.

 masuk areal istiqlal saat pagi buta sekitar jam 03:45  ,  sebagian  satpam juga masih  tidur 😆    berbarengan  dengan  para pedagang  makanan  &  minuman  mulai menggelar lapak dagangannya  di sekitaran pelataran  masjid   …   cocog  nich  sekalian  ngilangin  rasa kantuk  ..  pesan  kopi-susu  ke ibu2 tua penjual minuman  sruputtt   .. ngobrol ..   sama pedagang  & terlihat  beberapa rombongan  Bus pariwisata yang membawa wisatawan luar jakarta yang penasaran dengan  masjid terbesar di indonesia ini , hingga  waktu adzan subuh berkumandang   … ambil air wudlu &  sholat  duluu..  selesai sholat  kok  berat  banget  kepala  ini..   yo wis  cari tempat sepi di teras bawah  &  ndlozooorr  ber bantal kan  jacket  riding  :mrgreen: 

terbangun sekitar  jam 06:00 pagi  wis  kembali seger  lumayan  bisa  merem 1,5 jam  …    perut  lapar tak membuat  empunya si Paijo bergegas meninggalkan masjid.. ,  namun  penasaran pengen menjajal  kuliner pagi  di istiqlal  …  masih  dari penjual  lapak dadakan  ..  nyobain  nasi pecel yang kebetulan ibu2 penjual nya ini  asli klaten  ..  aseeekk  enak juga  nich  pecel,  murah  pula   IDR 4,500 cukup untuk menebus nya  ditambah Rp 3000 untuk teh celup hangat  manis   nya  🙂   pantas  saja  ramai pembeli  di  areal ini 

hingga waktu menunjukkan  hampir pukul 07:00 pagi   suasana berubah  ..   dengan bergegas & tergesa- gesa para pedagang  meringkas lapak-lapaknya  dan  mengemasi dagangannya  …    ..  ternyata  memang mulai berganti menjadi jam kantor…  para pejabat dari departemen agama mulai masuk kantor nya  dengan mobil mobil mewah yang sebagian berada di kompleks istiqlal , terlihat juga  murid2 sekolah yayasan mulai berdatangan di areal ini   yo wis mulai meninggal kan istiqlal  dan OTW to  karawang lagi  …….  hmm  begini ternyata  suasana istiqlal di pagi  hari 🙂 

#all pict taken by u10i aino mobile phone 


sekian cerita  nya  (mohon maaf  di beberapa hari kemarin   tidak sempat  membalas  koment mas bro semua, kalau ada pertanyaan penting insya allah  akan saya jawab )  salam from warung DOHC_never ending_exploring!

Wassalamu’alaykum  😉

44 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*