Prepare si Paijo ,mau senam pagi ke Sentul

Kali ini  si Paijo & si empunya dapat ajakan dari rekan2 kaskuser penggemar track day ”  D-event ”  kebetulan juga WD berada di rotasi libur di hari sabtu – minggu ..  suip  banget saat nya menyalurkan hoby si Paijo menapaki aspal sirkuit   😎  ,  yo wis sabtu ini ada waktu luang untuk prepare si Paijo agar ready to track day 🙂

seperti biasa feel suara di engine  paijo udah mulai ga enak ganti oli mesin , kebetulan di garasi ada beberapa oli , motul, shell & SPX1 orange ,  nah berhubung saya penasaran sama performa SPX1 orange yang saat ini menjadi oli standart pabrikan untuk CBR150 ,  yo wish  tuang aja pakai si orange ini 😛

kemudian di sektor pengapian , si paijo mengalami peremajaan ” ignition coil assy”  ,  sebenarnya hingga saat ini tak ada trouble pada pengapian ,  hanya saja cup busi agak kendor & karet pelindung cover cylinder hear agak longgar ,  yo wis sekalian ganti aja cup busi nya doang ( unit coil disimpan aja sebagai stock)  :mrgreen:  di pasaran harga cup busi ini cukup mahal hampir sama dengan harga coil nya  👿

 

sekalian busi iridium yang sebelum nya saya pasang yaitu merk mbuh ” SDG ”  :mrgreen:  sekalian di ganti berhubung udah pernah nyobain iridium Denso , split fire, yg pernah WD compare ==>>  Disini ..   sekarang nyobain produc dari TDR  Balistic dengan nilai hambatan ( R) yang lumayan kecil  ( untuk review busi TDR balistic ini next laghh di artikel terpisah )  🙂

Kemudian sepatu  si karet bundar yang sebelumnya mau dipasang bT 92 namun gagal mengembang karena tukang pasang nya salah teknik ,  akhirnya terpasang juga di kaki belakang si Paijo , itu pu perjuangan masang nya juga lumayan lama  :mrgreen:   , memakan waktu 3 jam , dan 3 x berpindah tukang tambal ban konvensional  , maklum di karawang sangat susah cari gerai pasang ban yang alat nya komplit 👿   * teknik terakhir bisa terpasang yaitu cari tukang yang kompressor nya besar & telaten,  ternyata ban radial Battlaxx BT 92 baru bisa terkembang setelah di pancing dimasukin ban dalam bekas lalu di pompa, setelah terkembang , ban dalam tersebut di keluarkan lagi 😆  ,  cerdas juga tukang tambal ban yang ke 3 ini :mrgreen:

untuk sementara feel BT 92 penggunaan di sekitar rumah terasa rigid *tidak mentul saat melibas tikungan namun tidak licin saat hujan )  🙂  review komplit untuk performa ekstrem di sirkuit next aja yo  ….

siph wis, sekarang si Paijo agak bersihan dikit , mau nengok habitat & hoby aslinya di sirkuit :mrgreen:


#Not born to race, just ready to ”fun” race  (kira2 begitu gumam si Paijo )  :mrgreen:

monggo yang punya waktu luang bisa main2 ke sentul nyalurin hoby  atau sekedar nonton aja 😉

Salam from warung DOHC_never_ending_exploring!

Wassalamu’alaykum

50 Comments

  1. tiba2 kepikiran nih bro, moga didengar para atpm besar…….

    saya sih penginnya ada motor laki murah dari SUZUKI, KAWASAKI, YAMAHA, BAJAJ, hONda untuk para tukang ojek disana,
    ga perlu fitur yang neko2 macam SKS, RDB, radiator, DOHC, digital spido, led lamp, dan fitur2 mubazir lainnya

    yang penting tahan banting, mumpuni diajak nanjak extreme, kualitas bagus, 3S spare part murah dan gampang, tangki awet, power mesin cukup gede utk dipake ditanjakan pegunungan yg sering dipake tukang ojek ato rakyat2 kecil lainnya

    kira2 begini speknya:
    kalo bisa harga 15jt-an sampai under 18jt aja
    150cc 4tak SOHC, 20 PS, manual clutch,torsi bawah gede, karbu (kalo bs injeksi)
    rangka besi tubular standar no coak
    sok belakang stereo
    lengan ayun aluminium
    lampu standar bulat klasik
    spido analog standar aja
    model tangki dibuat agak rata, agar bisa dipake naikin barang bawaan yg kecil
    tutup tangki model ninja, biar air ga gampang masuk!
    rem depan cakram, belakang tromol
    pelk jari-jari aja
    desain moncong knalpot mancung keatas, antisipasi banjir gede bo..

    mungkin spek ini lebih bisa diterima kalangan rakyat kecil, terutama para ojeker di daerah pegunungan tinggi yang banyak tanjakan

    sebenernya dah ada thunder 125, sayang cc-nya cuma 125cc.
    dan pulsar 135 hanya 135cc

    ato bisa juga ngambil dari basis mesin vixion/byson/satria FU yg udah 150cc

    moga2 aja ada yang mau dengar!!!

  2. mas sudah pernah compare FDR 90/80 MP 76 sama FDR 90/80 XT ?
    kalo udah enak mana antar kedua tipe ban tersebut

    rencana buat ganti depan ane mas, mo pake battlax lagi harganya dah selangitttttt…

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*