blarrrrr! untuk the next sport 150 cc, ahm sedang ”trial” penentuan teralis frame ?

Oke dech  ….  akhirnya akan W.D sampaikan juga bocoran tentang next sport honda 150 cc , yang sebenarnya info ini sudah lama saya pendam sejak awal quartal ke 3 2011… hmmm   langsung dari pusat epicentrum sumber gempa :mrgreen:   makanya tak heran sejak  pertama kali ada pemberitaan next 150 cc sport dari honda,  WD sebenarnya waktu itu udah senyam senyum  😛  …  mari kita kelothok satu per satu  “ngewess” bocoran nya  :

# ngewess yang pertama  ,  ada kemungkinan besar basicly frame / chassis  meyerupai  design  chasis  CBR 250 MC 41 

mengingat membuat design sebuah chasis beserta perhitungan geometri nya sungguh sangat susah , maka dengan menggunakan dan memodifikasi design yang sudah ada merupakan hal yang bisa dibilang hemat pemikiran, & resiko trial error .  dalam konteks ini *yang masih dalam tahap ” probability ”  motor baru honda 150 cc menggunakan engine  yang ukurannya tak sebesar CBR 250, untuk itu  langkah  modifikasi & resize dari chassis CBR 250 kemungkinan akan di tempuh .  dengan melakukan beberapa penyesuaian .

#ngewess yang ke 2 ,  sepertinya kecil kemungkinan untuk membuat design twin paralel teralis  ( look like a ducati monster teralis atau honda VTR 250 ) mengenai hal ini …  hmmm entah alasan tingkat kesulitan atau masalah classic principal dari pusat engineer 🙄 

#ngewess yang ke 3 …   faktanya  AHM pun sedang galau  …!   :mrgreen:    ,  mau pakai chassis  teralis atau twin spar ( look like delta box)  ❓ 

dalam hal ini ….  jelas AHM pada tahap ini sedang melakukan uji coba, trial proses pembuatan antara ke 2 chassis tersebut  , mengingat jenis ke  dua chassis ini sementara ini belum pernah di produksi oleh line up AHM  😛  ,   hampir dipastikan  ke 2 nya merupakan tantangan bagi line up produksi nya 

*fakta tentang twin spar .. 

-design & rancang bangun geometri & center of grafity lebih susah

-secara material , jelas lebih mahal….  material pembuatan frame box seperti ini jelas membutuhkan material / plat yang  lebih lebar & dari kualitas yang teruji & kuat

-loss dari hasil material yang dipakai untuk proses pembuatan lebih banyak (material sisa yang terbuang) ujung2 nya mahal

-proses press & bending (pembentukan dari plat menjadi bidang box relative susah)

*fakta tentang teralis frame 

-design & rancang bangun rumit, namun “mungkin”tak se susah twin spar / delta box (dalam perhitungan nya )

– secara material, tube / pipa untuk membuat teralis mungkin saja lebih murah dibanding material plat , sisa / raw material juga  relative lebih efisien (bisa digunakan / dirakit lagi)  , namunnnnn…..


– proses welding (pengelasan)   frame tipe ini  jauh lebih sulit dari pada  welding pada pembuatan twin spar/ delta box , ingat  welding dengan proses sudut melingkar jauh lebih susah daripada welding proses menggaris  dan lurus-lurus saja ,   sementara silahkan dibayangkan sendiri,  berapa titik point  pada design teralis frame  yang membutuhkan proses pengelasan secara melingkar?      (dalam hal ini info yang masuk ke warung DOHC  , line proses tersebut  “sambat” mengeluh kesusahan  mas bro!  :mrgreen: 

-sementara alat welding sendiri membutuhkan tecnology tinggi yg tentunya mahal , & jelas pabrikan sekelas AHM tentunya sudah menggunakan robot automatic,  namun tetap saja proses jig dan ke akurasian serta kepresisian dituntut extra , serta penuh perhitungan

nah melihat fenomena tersebut, tentunya penentuan jenis frame yg akan digunakan , di pikir matang2 oleh AHM  

untuk mesin yang akan digunakan WD sendiri telah membicarakan & berdiskusi mengenai info puzzle pada next 150 cc sport honda dengan mas iwan *IWB saat duduk 1 mobil  sewaktu perjalanan jakarta-bandung (test ride tormax)  ,  mas IWB yg jelas dapat info dari jepang , & tentunya saya sambil senyum2 nyengir  :mrgreen: 

DOHC apa SOHC ?    ,   versi warung DOHC sich  ➡   clue nya 150 CC  di perkirakan basicly crank case mengacu engine setipe dengan sonic-CS1 atau CBR 150  ( masih belum tentu SOHC ataupun DOHC ) yang menarik adalah adanya bisikan  design engine yg baru  *artinya tidak mentah2  sama dengan generasi sebelumnya  ……..

1 clue yang menarik lagi….    disinyalir pakai kick starter!  

yang patut diacungi jempol  adalah bocoran gambar dari kang Haji taufik TMC blog , WD memperkirakan  sasis yang sedang di trial tak jauh 2 dari gambar tersebut! 


dengan kondisi seperti diatas,  (saat info ini saya dapatkan …    Q3 tahun lalu )   maka launch motor ini masih diperkirakan lama ……  setidaknya mendekati  1/3 akhir penghujung tahun 2012 …..    pokepiye? aku manut?  :mrgreen: 

penasaran dengan gimana rumit nya proses pengelasan chasis dengan system robot? , monggo ditilik video yang saya dapat dari youtube berikut ini :

nah gimana menurut mas bro?  sudah ada gambaran?   monggo di share uneg2 nya :

salam from warung DOHC_never_ending_exploring

Wassalamuálaykum  😉

138 Comments

  1. klo mesin kick stater sih mesin CS-1 pasti yg dipake, stroke up 150cc (mensiasati putaran bawah CS-1 yg lemot abis)…dah lengkap deh clue yg bredar…tinggal nuggu penampakan desain body ny aja ni…nggilani ato keren…oh ya sama banderol harga…ditunggu xixixixixixixi…

  2. jadi kesimpulannya apaaaaaaa…. (-_-)

    brarti intinya sasis tralis ini susah bikinnya dari pada delta box gitu ya??? ya iya sih…. tapi masa pabrikan sekelas AHM ga bisa bikin beginian???

    kemungkinan sih sasis pasti tralis tp yg ditrial ada beberapa jenis sasis… mungkin..

    kalo deltabox kan ada CBR150??? jangan mencederai kawan sendiri… lagian kalau terlalu head to head sama vixion ga akan memberi efek jangka panjang buat si tralis untuk menjadi raja jika berhasil…. inget strategi diferensiasi yg diulas mas Taufik?

    yg dilawan kan “raja sport”… cuma ngeluarin tenaga setengah? mending die aja…. hehe

    • bener banget mas, diferensiasi diperlukan untuk sebuah penyegaran, lagian porsi yg sensasional ini juga bisa mengisi kekosongan celah pricing nya juga *andai memang serius mau tampil beda 🙂

      faktanya memang susah nya proses mengharuskan adanya pilihan bijak, disisi lain sekalian riset sambil ngulur waktu .. nunggu responce juga 😛

      • Tambahan mas Aziz, biaya las pada deltabox/twinspar walaupun gampang tapi cost lebih tinggi karena las aluminum bukan besi, sementara pada frame trellis lebih sulit tapi costnya rendah. Apalagi kalau twinspar berupa deltabox hasil casting kemudian dilas, biaya pembuatan cetakannya aja selangit tuh!
        Dari info cost ini aja bisa dipastikan apabila dengan harga yang sama dengan deltabox kompetitor maka Trellis Honda harusnya bisa memberikan spek mesin yang lebih tinggi misalnya dengan dohc 😀 Rasa2nya sih bila membaca selera masyarakat sekarang, fitur double cakram, ban lebar dan speedometer digital bakal ditambahin ke si trellis dengan harga jual final sekitar 25jt…
        Untuk proses produksi, apabila mas Aziz menerima info pada Quartal 3 tahun 2011 seharusnya Quartal2 tahun ini dah bisa dilaunching mengingat waktu persiapan Honda gak lama2 amat!!! Mungkin ada faktor2 tertentu seperti adanya aktivitas cost down atau strategi marketing sehingga launching diundur sampe Agustus-September 2012.. IMHO

      • nice info akang…… hanya saja correct lagi yaa.. delta box nya vixion ataupun CBR 150 bukan aluminium frame, tapi plate besi kang! #yg mau pakai las aluminium di bagian mana? :mrgreen:

        speck nya ketinggian kalo motor pasaran sini frame nya aluminium 🙂

  3. mantep,,…emang harus super hati2 nie, salah sedikit malah bisa koit sendiri…rajanya motorsport masih aman berarti nie di tahun 2012 di singgasananya 😀

  4. Seperti bocoran yg saya terima kang
    Launching masi sekitar kuartal 3 atau 4 tahun ini malah
    Engine mengadopsi basic cs1 tapi dengan beberapa penyesuaian dan peningkatan kapastas…dan tidak sesederhana stroke up doang,torsi bakal masi dibawah vixion namun power sedikit diatas vixion (15-16sekian dk)

  5. just my opini.. jika honda thailand aja bisa bikin sasis tralis untuk cbr 250.. knapa honda indonesia tidakk..? kan tinggal pesen robot yg sama dengan sedikit proses yg berbeda.. otomatis cost nya juga lebih kecil toh.. jadi hanya perlu sedikit penyesuaian di sektor SDM.. tinggal menambah line up produksi juga sport nya.. untuk engine kemungkinan besar DOHC.. dengan kick starter.. bukanya sudah di buat ya sama ahm..?? dan sedang di test ride di japan.. tinggal tunggu finishingnya aja.. klo di japan sudah ok.. berarti ahm siap” line up sport baru ini.. it’s my opini ya cak.. hehhehheee… sukses lah buat tralisnya AHM.. DI TUNGGU kehadiranya..

    • opini nya bagus mas bro 🙂 , tapi menambah line up sepertinya juga butuh invest gede……. & penyesuaian SDM juga butuh waktu, setidaknya sampai benar2 mahir & runnability procees production menjadi lancar! agar menunjang kesiapan jika demand pasar tinggi …..

      hmmmm namun seperti kata bro dody gleweh.. ahm selalu misterius… bisa di bawah ekspetasi, bisa diatas ekspetasi..

      #semoga diatas ekspetasi :mrgreen:

  6. klo ngikutin rangka model kaya seber 250 kurang keren uey, hehe… klo mesin kayanya menarik tuh klo menang pengembangan dr mesin yg sudah ada tp di design lebih baru lg, hmm… mboh ah bingung :mrgreen:

  7. OOT, cara ngecheck stang seher masih bagus pa ndak gimana mas….?
    ngecheck yg bisa dilakukan sendiri di rumah lho… heheh suwun…

    • mas athar, setidaknya biar bisa diketahui kekocakan nya , bongkar cylinder head-block , keluarkan piston beserta pin piston nya , goyang maju-mundur stang piston tersebut , kalau terasa kocak maju-mundur berarti sudah gejala aus, kalau kocak nya kanan-kiri, itu wajar memang ada clearence sedikit , sekalian small end lubang stang sekher bag depan di check ke kocakannya antara lubang dengan pen piston 🙂

  8. Disaat orang mulai jenuh dengan tampilan dan mesin pikson yg itu itu saja , AHM akan menggebrak dng sport 150cc naked terbarunya ” terlepas dng sasis mau pakai yg mana atau mesin sohc atau dohc asal tampilan ciamik dng power setara lawanya tentu akan menggerus penjualan pikson , bkn tdk mungkin untuk bs menggeser pikson dari singgasananya .

  9. Saya tiap hari ngrakit frame body dng pengelasa robot,,ga terlalu rumit mas biasa aja.mungkin klw yg ga tau tnntang pengelasan robot trus ngeliat video di atas wajar klw bilang rumit.tp klw udah kerja sehari2nya begitu biasa aja,apalagi buat perusahaan segede ahm dan karyawannya,,,seperti saya ini,,sssstttt,,jng bilang2

  10. Tar AHM line up produk 150ccnya byk donk mas azis? pcx 150(kalo jadi), megapro 150, cbr 150, dan si teralis frame 150? Yang 200ccnya kemana nih? 😀

  11. kalo mesin pake 3 klep seperti pada mesin honda seri SE gimana tuh? konstruksinya cukup ngirit tempat dan tenaga yang keluar juga gede khan?

  12. masalah rangka saya gak terlalu pusing, yang penting mesin masih pake DNA CBR150-CS1

    SOHC paling realistis……kalo DOHC berarti sama dengan pakai mesin CBR150, jadi CB150 deh ntar namanya

    terus….tinggal tunggu aja saling makan 😆

  13. rasa nya kok kesan berlebihan, kalaupun berharap mirip trelis monster atau vtr “mau nya FBH”.
    sedangkan tiger yg 200cc aja rangka nya cuma satu kayak sepeda ontel,
    lebih logis kalo mirip punya ceber 250. atau malah mirip sasis satria 125.

  14. yakin las’a susah?? biasa aja kali ah ,, toh jig m robot’a in progress ,, hehe

    engine ga usah diceritain lah ,, kan dah sering oprek .. xixixiii

1 Trackback / Pingback

  1. Kenapa Susah-susah CBR 150 R naked version…sudah Vixion Killer toooooooooo…??? | ridertua – Motorcycle Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*