Sejarah my Paijo [ baby CBR ] di antara lirikan sang Ninja!

Alkisah Sedikit catatan tentang tunggangan WD  awal mula lahirnya Paijo……… halah  :mrgreen:
Ditahun awal 2009 ketika saya berpindah tugas kerja dari jawa timur menuju barat  ( karawang ) saat itu ada niat untuk naik kelas ke motor sport dari motor bebek kesayangan NF 125 serries , pilihannya antara mimpi punya  Ninja RR / baby CBR … (waktu itu  Ninja 250 belum semahal sekarang, dan masih susah cari second nya)   hunting di internet dan beberapa forum jual beli…   saat itu memang masih susah mendapatkan motor CBU dalam kondisi second berkali telpon keberadaan ternyata sudah sold! . yo wish hunting ke kota terdekat bekasi-cikarang  *maklum di karawang kebanyakan motkas nya adalah ordinary bikes 😆 kenapa ga  beli motor baru?   #hmmm  ada dech  :mrgreen:
melaju ke arah cikarang dengan bermodalkan semangat….   muter2  kok ya masih berkutat dengan ordinary bike ,  menepi kesebuah dealer wuihh mantab ditawarin Tiger 2003 full modif street fighter kaki gambot, swing arm moge ditawarkan dengan bandrol 13jt hhmm  sayang kondisi mesin ga cocok banyak  PR,  blepotan oli , masih ditempat yang sama tiger black-blue CW gen 2005 stop lamp kotak double bulb kondisi sangat muluss mesin bersih km rendah cukup tebusan 15jt pas  ..hmm  cocog  # namun iseng  tanya adakah CBR 150?   lalu jawab mas nya Ada mas di cabang dealer kita yang satu nya lagi dekat SGC cikarang wuihh  langsung ke TKP  ….

lanjut ke dealer motkas SPK motor yang hanya berjarak 5km dari tempat pertama …  whooo  front desk nya cewek semua  #semangatt  :mrgreen:
lirak-lirik beberapa motor yang berjajar….  cling tampak mengkilat seekor Kawasaki Ninja RR hijau 2007   😯   wahh  berbinar  dan cocok dihati …  check kondisi mesin -body wah  masih mulus juga  , sambil menambahkan list option ke 2 setelah tiger hitam tadi ,  nanyain lagi…   hmm   mbak  ada CBR  150 ga ?  ,
si eneng :  ada mas !  jawab si embak “tenang aja stock disini komplit mas”  😈
WD          :   lha  mana?   harganya berapa?
si eneng :  tenang mas, barang yang anda incar simpanan si bos, barangnya masih di garasi si boss   #ngompor lagi  😈  ,kalau mau entar sore di datangkan ke sini mas,   CBR nya 24 juta aja  ,  kalau RR yang itu 27 juta aja  mau cash atau credit?   😈
WD         :  #ashemb le ngomong “aja-aja ” enteng banget!  👿  (wah  ga sabar  )  “hmm pokoknya harus liat dulu sekarang barangnya mbak!  atau ga jadi beli!   ”  #ngancam   ,sambil ngeluarin tanda jadi ,memastikan mau beli diantara ke 2 motor tersebut
si eneng  :  yo wish di tunggu ya mas agak lama sedikit aku suruh orang bawa kesini….
nunggu sekitar 1 jam akhirnya datang juga terlihat di tepi jalan se ekor baby CBR berwarna merah menyala  #bergegas keluar sambil berdebar deg-deg an an :mrgreen:   jioohhhhh!  mulus  sangatdh!   CBR 2005 twin spar black swing arm masih silver  bener emang ga bohong simpenan si bos ini mah!  cek kondisi mesin OK , mulus, suara halus belum ada baut yang tersentuh kunci …start engine  cswess grengg  RPM sangat ringan bergasing  wah  sehat ini jozz!  KM masih 17.000  tergolong jarang pakai untuk seumuran motor keluaran 2005 yang saat itu di coba di awal 2009
wisss  ada 2 pilihan yang sama2 jozz  tidak ada keraguan terhadap ke 2 nya  #gundah gulana  :mrgreen:  akhirnya konsultasi telp istri yang masih di jogja dan saat itu dalam masa hamil 3 bulan ..hmm  walahh iki sebenere yang ngidam istri ne po ayah e to?  :mrgreen:  , saran dari istri sich sesuaikan budget aja jangan lupa kebutuhan persiapan kelahiran si junior 🙂  , emang motore kayak apa to?   tanya istri  , itu lho nduk CBR 150 kayak yang pernah kita lihat dulu sewaktu di dealer jogja dan kamu pernah menaruh harapan berdoa “suatu saat kalau ada rejeki pasti mas bisa memiliki motor ini ” whoohh  yang nungging itu toh?  jawab istri ku :mrgreen:  “terserah mau milih yang mana….   kalau memang kira2 cukup, ya mantebin aja” , assseekk dengan penuh pertimbangan & menghitung estimasi finansial yang saat itu berbeda dengan sekarang ….. masih di masa-masa sulit untuk menebus tunggangan ber mesin  2 cylinder :mrgreen:    , akhirnya pilihan saya jatuhkan ke baby CBR  kenapa ga jadi Ninja RR  ?  wah  selisih 3 juta saat itu sangat berarti untuk tambah2 persiapan kelahiran si jabang bayi mas bro  🙂


dengan Niat Basmallah akhirnya akad pembelian saya lakukan saat itu, dengan rupiah yang sudah saya sisihkan untuk persiapan kelahiran si juniorDLL , walhasil tinggal menyisakan 15 jt ..  yang artinya peminangan harus dilanjutkan dengan cara leasing  🙁    DP 15 jt , administrasi + cicilan pertama = 1 tj    ,  dan masih menyisakan mahar Rp 980.000 x 11bulan untuk bisa mengambil BPKB nya ,  whooo yang artinya harga si Paijo yang awalnya jika di cash Rp 24.000.000,- total menjadi Rp26.780.000   hasyahhh  kejam nya leasing  👿   :mrgreen:   ,  tapi asli mas bro bukan apa2  saat itu  pengen cari tunggangan sesuai selera susah ,  memang pasaran Ninja- CBR pun masih tinggi ,  beda dengan sekarang yang sudah agak menurun dengan tahun yang lebih muda saja si Item CBR nya si karismanis (adik saya)  dapet lebih murah yakni 22jutaan ,  memper saja waktu itu  belum banyak pengguna CBR 150 yang naik kelas ke Ninja 250 dan menjual bekas nya ,  jadi memang pasarannya masih tinggi , lha wong pas udah akad deal aja,  masih ada orang yang ngelus2 pengen nebus kok  #telat sedikit saja mungkin sudah jatuh ketangan orang lain

filosofi pemberian nama Paijo  ,  bukan karena motor nya berwarna ijo (hijau)  Pa-ijo , namun memang entah darimana WD berfikir Paijo menggambarkan karakter sosok Laki2 #ndesoo  yang tangguh tak pantang menyerah dan siap tetap berusaha mempertahankan performa prima nya , bukan motor manja yang mau jalan aja pilih2 medan jalanan & tempat  :mrgreen:  #kemanapun kemauan si empunya paijo siap menghantarkan  , kira2 begitu filosofinya  🙂
alhamdulillah  si Paijo lunas tepat waktu  disaat si junior mulai tumbuh dan butuh banyak perhatian, si paijo tak lagi membebani   ……   malah selang beberapa bulan lahirlah si genduk cilik (beAT)  sebagai hadiah ulang tahun yg pertama untuk si kecil
karena si Paijo ini merupakan motor pertama saya yg bisa saya tebus dengan keringat sendiri,  rasa2 nya berat untuk melepasnya hingga kapan pun, belum ada DOHC yang menggantikan siPaijo sebagai icon di warung ini   , meski godaan2 untuk naik kelas selalu terhembus dari rongga2 pembuluh darah hingga ke otak cwuussszz  😈     dalam perkembangannya si Paijo ini mulai mengalami beberapa metamorfosis kecil2 an beberapa part sering pasang-copot dari tubuh nya , yang paling pernah bisa merubah tampilannya menjadi kekar adalah pengaplikasian velg kaki2 gambot , hingga beberapa perjalanan touring telah di tapaki kaki2 si Paijo dari timur jawa, hingga  barat pulau jawa ,  kapan2 lagi dech share tentang beberapa perjalanan si Paijo yang beberapa rekam jejak nya bisa di lihat di side bar category Touring & adventure
#saya hanyalah seorang pemimpi, & sekarang pun tetaplah sang pemimpi!  , hanya mencoba tetap bersyukur ketika salah satu mimpinya terwujud  😉
demikian ceritanya  , salam from warung DOHC_never_ending _horee_exploring!
Wassalamuálaykum 😉

159 Comments

  1. sip,romantis banget
    *halah 😀 *
    seperti saya dulu,dikomporin ambil thunder sama keluarga
    *dasar FBS family* padahal ngidam memang nmp,otomatis kediler diam2 buat jemput simarun…istri diumpetin dirumah mertua dulu biar gak protes :mrgreen:

  2. cbr150, hari ini saya ke kantor naik itu . . .
    dibeli di tahun 2009, hadiah kelulusan dari ayah,
    biar cuma seken saya seneng bgt (motor idaman buat rider 160cm)

    hadiah kejutan dari ayah, bahkan ayah saya sampe tanya2 ke teman2 saya motor yang saya mau. pulang dari kampus stelah ngurus berkas2 kelulusan, ayah saya telepon, “warna merah ga apa2 kan?”

  3. alhamdulillah saya juga akhirnya mendapatkan motor impian saya walaupun sebenernya lebih seneng yg cbr lama karena bodynya lebih ramping..
    tapi apa mau dikata yg kondisi baru cuma yg allnew ya alhamdulillah saya pinang juga….:D

  4. namun memang entah
    darimana WD berfikir Paijo
    menggambarkan karakter sosok Laki2
    #ndesoo yang tangguh tak pantang
    menyerah dan siap tetap berusaha
    mempertahankan performa prima
    nya , bukan motor manja yang mau
    jalan aja pilih2 medan jalanan &
    tempat
    ================================================
    oh tak pikir paijo di pilih karena matanya belo dan bodinya cungkring, beda terbalik dgn mpunya (gendut dan belo ) kaburr :mrgreen:

  5. idem mas aziz.. thn 2004 cbr montor idaman sy karena waktu itu sangat menawan nih motor…sampe2 pacar sy(skrng istri) guyon ntr klo ngelamar mas kawin nya cbr yaa..he he alhamdulillah akhirnya bisa kebeli thn 2010..dapat 2nd thn 2006..

  6. motor perjuangan jangan di jual, aku dulu tahun 2006 pingin beli tiger tapi duit gak kuat. Baru setahun beli thunder 125 vixion keluar pingin ganti tapi ingat terus sama perjuangan beli thunder , sekarang mending nabung drpd beli motor baru

  7. bang,,mau tanya,boleh??
    klo mslh perawatan gmn bang??maklum amatiran,,ga ngerti ttg mesin.
    klo tidak keberatan, minta sarannya lewat Email..terimakasih

  8. mantab bro..tetap bermimpi tetap semangat..mimpi ane dr taon 2006 baru tercapai 3 bln lalu bro..ninja L 150 superkips..salam kenal

  9. wah kisahku lebih sedih lagi…
    😥 niatnya mo naik kelas dari 200 cc (tirev) .. Eeeeh ini malahan turun kelas ke 150 CC 2 tak.. (ninja RR)..
    Mana lebih mahal lagee.. 👿

  10. mantab.. sejarahnya keren betul. memang motor idaman plus hasil keringat sendiri sudah bagaikan bagian dari keluarga.. smoga paijo ttp sehat dan kuat.
    smoga ktm duke bisa dipinang dg keringatane sendiri..

  11. oalah… berarti paijo anak angkat sebelum anak kandung y heheh….
    ane jg dulu wktu SMA mimpi punya baby CBR, pas vixiion keluar iseng2 bilang bokap “pengen motor cowo donk” sambil kasih brosur vixion….
    selang 2 hari malah baby CBR yg markir digarasi nopolnya jg pesenan B 6666 ……. alhamdulillah y sesuatu… 🙂
    semoga Yg 600cc bs beli sendiri deh…

      • mas azis, mau minta pencerahan..
        piye caranya ben “kategori” kita yg muncul cuman judulnya aja kalo di klik, misalnya di kategori sampean ” bakal bengkel saya” trus kalau diklik cuman muncul sepuluh judul aja nggak keseluruhan artikel..
        thanks mas, maklum saya newbie 😀

      • mas gian , itu otomatis kok mas , kalau kita bikin kategori maka akan terpisah sesuai , kolom kategori yang kita centang waktu nulis/ nyimpen draft , nah kalau tulisan di kategori tersebut sudah banyak , lama2 hanya akan tampil beberapa judul, sedangkan judul lainnya ada di next page di halaman kategori tersebut 🙂

    • tampaknya itu nggak berlaku buat saya heheehe..
      tanpa mengurangi respek sedikitpun atas nasihat sampean mas azis..
      mungkin saya ada yg keliru yah ,,
      sudah pernah mencoba klik kategori saya?
      maturnuwun 🙂

      • iya e ternyata punya sampean beda mas . coba di check di pengaturan widget .. lirik2 kolom option nya.. kalo masih ga bisa barangkali karena pengaruh theme WP nya 🙂 maaf jawab sebisanya .. #saya bukan ahli bloging cuma seneng oprek mesin xixixi 😛

1 Trackback / Pingback

  1. [Ngebolang di Jakarta - I ] PARJO 3 | Aluvimoto

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*