[Suka-duka motor Built UP ] ,Pajak tahunan bikin nyesekk ….

Memiliki motor  built up  memang biasanya di awal2  keluarnya motor tersebut terasa ekslusif,  bisa dengan  cepat meminang dan mengelus-elus motor impiannya ,  disaat pabrikan lokal  belum menjual ataupun memproduksi nya, tentunya populasi  motor yang dinaikinnya belum seberapa dan hanya segelintir yang berseliweran dijalan raya ,  lihat  saja  awal kemunculan CBR 150 ,Ninja 250, PCX 125,   atau  bahkan motor2  super limited macam FXR 150 atau yamaha majesty 125 😯

namun  jika  anda berniat  meminang  sebuah  motor built up,  perlu  mas bro  pikir juga sebagai  bahan pertimbangan,   yeahhh  Pajak nya  mahall  mas bro!  👿 dan  nilai nya  hampir  2 x lipat  dengan  pajak  motor  dengan  kapasitas sejenis  namun   buatan lokal …
seperti pada  paijo saya ini, harga pajak  pokok  nya  Rp 410.000,-
dan akan  lebih nyesekk  lagi  jka posisi nya seperti  si  paijo ini  ,  (belum  di  balik nama ,  pada STNK masih tertera KTP pemilik sebelumnya, sementara orang yang bersangkutan  sudah pulang ke kampung halaman  welegghh  👿
alhasil dikenakan biaya lagi  via biro jasa untuk mengurus hal tersebut Rp 150.000,-

paling nyesek  adalah  pas  perpanjangan  tahun  lalu ,  dimana posisi  WD  beserta  si  paijo  sedang bertugas luar kota  di  Surabaya-malang ,  di markas sedulur  jatim (mbah Dani ramadian & rider tua) yang saat itu  masih belum terkuak  jati diri nya :mrgreen:
nah  kebetulan  di  bulan  tersebut  pajak  si  paijo  jatuh tempo,  dan  saat home visit ke karawang sekalian perpanjang  pajak  yang  sudah jatuh tempo selama 1 bulan ,  wooouughh!   cilaka, aturan  baru menyebutkan berapapun  lama jatuh tempo  akan  dianggap  telat  1 tahun
wal hasil waktu itu  total  biaya untuk  mengurus  pajak  si  paijo:
Rp 410.000,-  untuk pajak pokok
Rp 150.000,-  untuk administrasi  biro jasa
Rp 125.000,- untuk  adm denda
total  ,  Rp 675.000,-   👿      wealaghh  udah  mirip  pajak  mobil tahun  90 an  aja , dan lebih mahal  dari pajak  pokok CBR250 / N250  :mrgreen:
yups  segitu  dulu  cerita nya #penunggu warung  mau nyamperin angkringan  disekitar Kraton Jogja doloooo (mumpung  lagi home visit)  :mrgreen:
monggo di share beserta uneg2 nya
salam from warung DOHC never_ending_horee_exploring!
Wassalamu’alaykum

88 Comments

  1. sik-sik.. maksude CBU ki: 1. yg masuk via IU? ato 2. termasuk yg masuk lewat APM juga asal masuknya wis bentuk motor?
    nek yg ke-2, Apache edisi awal juga termasuk, tapi punyaku kok muriih ya pajaknya? :confused: alhamdulillah ding.. :mrgreen:

  2. lho…mosok langsung dianggep telat setaun sih mas..?? kirain nek telat beberapa hari dianggap sebulan,denda pirang persen ngunu jee…
    btw,angkringane sih gratis ora yo..?

  3. busyet, adiknya si paijo (all new) aja cuma 375rb plat jakarta keluaran sept 2011 …padahal kan jg CBU, walopun lewat ATPM…slam kenal mzbro..

  4. itu pajak yg tahunan om aziz? mahal yah
    lalu klo bayar yg tiap 5 tahun sekali (lupa apa namanya) berapaan tu om aziz…sejutaan nyampe gak?

    • biasanya perhitungan pajak juga dilihat dari harga pokok nya mas, dan menurutku mahal CBR yang old pajak nya 🙂 ,harga yg old ditahun 2006-2009 berkisar 35juta- 37 juta (lebih mahal yg old via IU)
      #coba lihat di kolom komentar, kayaknya ada yg ngomong pajak new CBR lebih murah kok 🙂

  5. Om iku seng nang pict tenane pajek cbr built up thailand
    Larang timen yoo
    Piye nak wes bbn opo bakalan tambah naik pajek e

1 Trackback / Pingback

  1. Kendaraan bernopol luar propinsi wajib mutasi masuk | andhi's blog

Leave a Reply to sabdho guparman Cancel reply

Your email address will not be published.


*