Parkir di alun2 Wonosobo , nyicipi " Mie ongklok " + dawet Banjarnegara

Yups beberapa kali singhggah  di  kota wonosobo , saya belum pernah sama sekali  mencicipi makanan khas  disana , untuk itu  kemarin saat perjalanan balik ke rantau saya sempatkan ambil jalur alternative & mampir lagi ke wonosobo , yups lumayan  sekalian rehat hunting kuliner di alun2 wonosobo yang sejuk itu

rasa penasaran pun segera terobati setelah  setang si Paijo  merapat ke alun2  dan menghampiri penjual Mie Ongklok sate keliling yang kebetulan mangkal, (xixixi  instinc” si Paijo yg kuat  sama makanan apa emang penunggangnya yang kelaperan ya? )  :mrgreen:
seperti apa sich penyajiannya ? , monggo  di intip :

pertama si penjual menakar mie yang akan dihidangkan ,  kemudian mie direbus ke dalam “dandang” sebuah tempat memasak dalam istilah jawa, yang bentuknya mirip guci terbuat dari kuningan , unik nya  pembuatan bumbu  diracik langsung  1 porsi 1 kali meracik  dengan di racik dengan cobek & munthu  (batu penggerus)  , makanya pas pesan ditanyain  mau  pedas  ga?  sesuai selera 🙂  setelah bahan2 diracik mie yang direbus segera di angkat  , uniknya lagi  tidak pakai alat modern namun  memakai anyaman bambu yang dibentuk mirip kerucut sebagai alat penyaring  🙂

aroma sedap segera terendus ‘hmmmm  padet dan kental  dari baunya saja sudah terasa  ,  sementara  5 tusuk sate daging kambing yang 1 tusuk nya  lebih banyak  didominasi jeroan & gajih  (lemak )  :mrgreen: pun mulai  dipanggang dengan  bara arang  dibawah “dandang “yang dipakai untuk merebus mie tadi ,  yups  bumbu sambal kacang + kecap  segera dituang
 

 
mie ongklok-sate pun siap  dihidangkan  ,  pesan dari penjual nya  ➡   “segera diaduk mas biar bumbu nya merata selagi masih anget  🙂
nah impresi nya ,  unik, hangat nikmat  dan  gurih2 kental  gitu  :mrgreen:   baru  kali ini saya menikmati mie dengan  kuah  namun  kental ditaburi bumbu kacang dan kuah kental seperti saus mayones  he he he  aneh  tapi enak  😛
 

 
sengaja memilih kuliner  pinggir  jalan  (bukan  di tempat warung tetap)  soalnya  pengen  menikmati suasana alun2 kota yang sejuk  cukup  membuat fresh  dan menghilangkan penat setelah perjalanan ,  oiya  mie ongklok sate di alun2 tersebut bisa di tebus cukup sediakan kocek Rp 8.000,-   cukup murah  kan?    ,  minumnya  es dawet khas banjar negara yang kental dengan manis dengan  gula  jawa “aren”  asli  cukup sediakan Rp 3.500 untuk menebus nya .
 kuliner nikmat kocek pas di kantong  bonus swsana-zeger  disekitar alun2  ( kere horee banget ! )  :mrgreen:
monggo di share , silahkan ngiler , selamat berlibur :mrgreen:
salam from warung DOHC never ending horee exploring!
Wassalamu álaykum

68 Comments

  1. aamiin ya Robb…..tapi klo kangen ama mie ongklok tinggal kedpn rumah ada yg jualan he he he….. lippo cikarang….ha ha ha kota terlengkap ditimur jakarta katanya

    • itu kan baru aja aku pasang pas sehari sebelum mudik , dan aku dapet moncong nya setelah balik karawang belum lama ini :mrgreen: #muffler FU , pake moncong aja anehh, apalagi tanpa moncong * jelek banget! xixixixi :mrgreen:

    • aghihihihii wallah biasa aja mas ! , andaikata punya ducati evo 848 pun kalau mood saya lagi pengen jajanan pinggir jalan , minggir ya minggir aja ke PKL kenapa harus gengsi? berhubung punya e mini CBR yo disyukuri ae :mrgreen:
      kalau cuma nyicipin sandwich – capuccino di JW marriot aku yo wis tau kok! :mrgreen:

  2. insya allah lebaran taun depan nyoba ah, kalo kemarin lhg ngidam sama soto sokaraja pake daging sapi, sayang lupa di jepret buat artikelwisata kuliner…

  3. insya allah lebaran taun depan nyoba ah, kalo kemarin lg ngidam sama soto sokaraja pake daging sapi, sayang lupa di jepret buat artikelwisata kuliner…

    • weww mantebbb ! nice inpo #soale aku dah ninggali jogja 4 tahun yg lalu mas , sebagian udah rada pangling ketinggalan update jajanan nya 😛

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Mampir Posko mudik Yamaha, lengkap & ramah! « Azizyhoree's Blog
  2. Mie Ongklok Pak Muhadi – Wonosobo « Learning To Live

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*