[ Tips ] Pengguna Ban tubeless wajib bawa peralatan super murah ini !

Mas bro pengguna  ban  type  tubeless  pada  sepeda motor untuk penggunaan sehari-hari  maupun touring?
suka  jalan  jauh?    ikuti tips  sederhana  super murah berikut  ini  :

pengalaman  ini  berdasarkan kejadian  yang  pernah saya alami, suatu  saat  ban  saya tertusuk  paku dan ok it’s no problem selama paku tersebut masih menancap di  ban  tersebut dan menjaga nya selalu  dalam tekanan udara normal didalam ban!
nah  kejadian saat saya mudik ke jogja kemarin saat mau  balik  ke perantauan ban  saya kempes, ternyata paku  yang  tertancap terlepas   huft!!  πŸ‘Ώ
ok  ada ide…     πŸ’‘
sediakan atau  bawa
1.philips screw (baut ulir  lancip)
2.seal tape ( seal isolatif pipa)
3. obeng (+)

 
screw- seal tape- screw driver

langkah pertama, balut  baut  tersebut dengan seal-tape mengelilingi  ulir dengan rapi & secukupnya , hal ini dilakukan  bertujuan  untuk mencegah  kebocoran udara  melalui ulir tersebut
balut screw dengan seal tape secukupnya

langkah kedua, setelah  baut  terbalut seal- tape  benamkan baut kedalam bekas tusukan paku atau lubang  pada  Ban tubeless , putar dengan obeng  *pastikan baut  masuk  dengan  sempurna  dan kepala baut  masuk  sampai  rata  dengan permukaan ban
benamkan screw dengan obeng

pompa ban  sesuai tekanan yang dianjurkan (sesuai ukuran ban)  sambil di pompa  chek lagi  baut putar dengan obeng  *karena setelah  dipompa  biasanya baut agak terdorong keluar pastikan hingga  tertanam kencang !
#pada saat dipakai  jalan biasanya  kepala baut  akan  tergerus  dan  “gepeng” nah  disitu  lah  mulai  terkunci  dengan sendirinya
ban anda  siap  melakukan perjalanan lagi # hingga artikel  ini saya rellease baut  tersebut masih tertanam kencang  dan  ban  !  dan  belum ada tanda2  kempes lagi!

“bukan bermaksud tidak percaya dengan tukang tambal tubeless pinggir jalan ”
saya pernah punya pengalaman buruk saat mudik 2 tahun yang  lalu , ban  saya kempes kena paku dan  ditambak tubeless ok  jalan  lagi…, namun  disepanjang perjalanan ban saya kempes 4 kali !!!   πŸ‘Ώ yaa  kalau  sepanjang  perjalanan ada tukang tambal ban tubeless / bengkel penjual ban tubeless kalau  ga???   hingga  langkah terakhir  saya paksa di isi ban dalam (yang penting bisa sampai rumah  dulu)
^ hal tersebut diatas bisa dijelaskan begini ” tambal tubeless akan efektif  setelah ban ditambal  dan  dibiarkan  setidaknya  1-2 x 24 jam agar  merekat kuat atau  ga  masalah  kalau perjalanan dekat,  kalau long journey ❓   ban cepat  panas dan mendapat tekanan besar selama ber jam-jam dan secara continue,  bakalan  “bubrahh”  (rusak)  tuh  tambalan πŸ™‚
oleh  karena itu  penting  bagi  mas bro  penikmat touring dan pemakai bantubeless  mengikuti  cara  ini  *setidaknya  anda  hanya  butuh  ke  tukang  tambal ban / bengkel  dan pakai tips ini  berujar  ke tukang nya, Pak  minta  angin compressor nya pak!  (paling  1000-2000 rupiah  sudah  cukup dan journey berlanjut)   , betull???   πŸ˜‰
selamat mencoba , monggo  di  share beserta komen2 nya  πŸ™‚
salam from warung DOHC , never ending horee exploring !
Wassalamu’ alaykum

97 Comments

  1. paku di ban saya sudah 6 bulan nempel disitu dan sampai sekarang belum pernah kempes bannya.. pertanyaan saya apa paku itu nantinya tdk merobek ban ya??rang belum pernah kempes bannya.. pertanyaan saya apa paku itu nantinya tdk merobek ban ya??

  2. apik apik apik, wah harus sedia baut berbagai ukuran, lagh ra ngerti opo sing meh nempel nang ban, paku cilik paku gedhe

  3. hmnn
    apa tidak berbahaya pemakaian baut itu karena baut terlepas saat ban masih berputar dengan kecepatan tinggi >>>
    “ga selama kondisi dan tekanan udara sesuai *sering2 nge check #tapi lama2 longgar dan pasti paku tersebut akan lepas dengan sendirinya”
    >>> ada kemungkinan terlepas dan kena pengendara dibelakanggnya…
    karena saya yakin baut itu tidak mungkin terlepas dengan sendirinya saat berhenti.

    • itu sebabnya sebabnya memilih baut philips pak dokter “””” πŸ˜› , soalnya ada thread / ulir yang agak kasar sehingga diharapkan mencengkeram kuat saat ditanam di ban, “bandingkan dengan paku yang notabene tanpa ulir” mana yang lebih mudah lepas? hehe πŸ˜›
      ya tips ini dianggap urgent atau dalam keadan darurat juga boleh, ntar selepas sampai rumah tambal di tempat yang prefer #snift snift :gupur mode:

  4. Mantep kang aziz ulasanya jd tambah ilmu ni.mudah mudahan yg bikin artikel ditambah lg ilmunya.gan mo tnya nih waktu pasang ditambhin lem ga,trus kl ditambahin gimana

  5. sepintas, saia mbaca kayaknya serem ya mas, malah ditusukin sekrup gitu…
    maklum, nubi gak pernah pake tubeless πŸ™‚
    kata temen kantor, malah lebih serem…kalo di tukang tambal ban tubeles, lubang bocornya malah digedein, trus ditusuk paku en karet buat nambal…walah, ribet dan serem ya…
    mending pake repair kit kata sampeyan itu deh…
    tips yang maknyosss :mrgreen:

  6. Permisi semuanya,,mau nanya nih ke agan agan semua,,barangkali bisa bantu berbagi informasi,,motor saya kan satria hiu 2004,kalau ban belakangnya saya ganti tubeles ukuran 100/70 mesti ganti velg ga ya??soalnya ban standart nya kurang lebar,kalau nikung jd was was,,,makasih agan agan semua tolong di bantu ea makasih,,,,,

  7. Mas_mora,,makasih mas jawabannya,,memang si kayaknya ga perlu ganti velg,,soalnya ban 100/70 ga lebar2 banget,,tp kira2 performa motor jd berkurang ga ya??makasih

1 Trackback / Pingback

  1. hand pump ,perlengkapan touring/ adventure murah namun fungsional ! « Azizyhoree's Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*