Mengapa CBR 250R berkarakter Big torque ?

Ok mas bro,  2WD  akan  mencoba  analysa  ringan tentang  karakter CBR 250R  yg  mempunyai  Torsi  besar  di  putaran bawah-  menengah  dan peak power yg  dapat  dicapai tak perlu RPM yang  terlalu tinggi seperti  yg saya rasakan  saat test ride CBR250 kemarin , sebagaimana kita  ketahui konstruksi CBR 250 R single cylinder ber control fuel DOHC injeksi,  dan over bore (piston lebih besar  daripada stroke nya)   kok bisa?   

padahal  pada umumnya rumusan DOHC over Bore,  mempunyai  karakter torsi  tak  terlalu besar  dan peak power berada di high RPM   , contohnya  my Paijo meski single cylinder DOHC :mrgreen:  smooth dan torsi tak meledak-ledak!  harus high RPM  agar keganasannya  keluar  ๐Ÿ˜‰
berdasarkan  gambar  yg saya dapat  dari  CBR 250  bro Lana93 yg  telah  dibongkar  cylinder head nya nampak lah  keunikan  pada  engine CBR 250R  single cilynder ini, mari kita simak  pict dibawah  ini:

unique , cam shaft CBR 250R

ternyata meski  berstatus  engine  DOHC , namun  di  tiap  cam shaft nya  hanya  mempunyai  1 bumbungan/ exentric   aneh  kan?  :mrgreen:  berbeda  dengan kebanyakan engine  DOHC  yang  mana  dalam  setiap  1 cam shaft terdapat 2 buah  bubungan  kembar / exentric!  , contohnya  satria FU.., FXR,  maupun  CBR 150 rekan2 Paijo  lainnya  :mrgreen:
paralel roller rocker arm with shim

kemudian  tiap  1  cam shaft tadi  dihubungkan  secara paralel oleh  roller rocker arm  yang  pengaturan  clearence nya mempergunakan shim , honda mengklaim , engine  ini pertama  di dunia  yang  mengaplikasikan DOHC roller rocker arm…. dan  titik  berat gerakan cam  bersinggungan dengan  roller  berada  ditengah antara jarak ujung  rocker arm  dengan  engsel  pengait nya
spark plug standart =  cone anoda (meruncing mirip iridium)

2WD  juga  baru  mengetahui  bahwa  ternyata busi  dari “baby  VFR”  ini mengaplikasi  busi type  dingin dengan  ciri2  anoda  berbentuk  kerucut dengan  ujunya meruncing  dan  tipis atau  bisa  dikatan hampir sama dengan busi  racing iridium
dari ciri2 yang  saya  amati  diatas dapat  disimpulkan :
1. penggunaan cam single exentric  dalam 1 poros (yg relatif lebih  ringan)  = memperingan kinerja mesin,  saat putaran crank shaft ditransfer menuju cam shaft melalui  media  timing chain / rantai camrat dari situ  bisa dilihat  engine tidak  bekerja keras untuk  menggerak kan valve train melalui  cam nya  yang relatif  ringan
2.pengaplikasian  paralel roller rocker arm meminimalisasi  gesekan serta lebih presisi timing dan lifting pembukaan valve nya (seragam)    ,  bandingkan  dengan DOHC  type dual  exentric ,  (tiap  exentric menggerakkan  1 valve)  artinya dual  exentric tersebut  harus  benar2 kembar kepresisiannya ,  bayangkan  jika  salah  satu  exentric ter kikis, termakan  usia, alhasil  pembukaan 2 katup dalam 1 line akan  berbeda,  meski  hanya  terpaut seper sekian mm lifting  dan  seper sekian detik  durasi lifting nya
3.disisi lain desain  DOHC  memungkinkan design derajat  kemiringan valve  in  maupun out , bisa  ditata sedemikian  rupa menghasilkan flow input BBM  dengan  gas buang  yang  masuk  dan  keluar  ke  ruang  pembakaran  lebih  lancar  dan  efisien ditunjang  peletakan  busi  tepat ditengah combustion chamber secara vertikal  yang menghasilkan titik  api pembakaran epicenter menyebar secara merata (apalagi busi nya mirip2 busi racing)
4.Tak selalu  output Torque  maupun  power dan rev RPM  hanya  berpatokan  racikan bore x stroke dan berapa silinder nya…. saja ,  masih  ada faktor2  pendukung  lainnya , terlebih jika  teknologi  diaplikasikan , layaknya super bike  hasil akhir  akan  berbeda!
artikel  ini  sengaja  saya rellease,  mencona  penerawangan  tebak2 an ala  warung DOHC :mrgreen:  mengingat besok  9 april 2 WD diundang  untuk  mengikuti  workshop bedah teknologi CBR 250R  di  pabriknya  langsung  di jakarta ๐Ÿ˜Ž , dan  jawaban versi   pabrikan  akan saya  kupas  lagi,  kira2 apa perbedaannya? 
so stay tune on 2WD ๐Ÿ˜€
salam from warung DOHC
Wassalamualaikum

161 Comments

    • kenapa FU galak diawal ? …..
      1.durasi liftingnya tergolong tinggi, kelihatan kan dari suara knalpotnya + boros nya? :mrgreen:
      2.engine type sport tapi bobotnya ringan khas underbone bro! ๐Ÿ˜€

      • hmm, barusan baca2 tentang lift noken as, jadi kalo liftingnya tinggi, klep terangkat lebih tinggi. pasokan udara lebih banyak gitu ya bro? bensin juga jadi boros karena menyesuaikan supply udara??

  1. Tapi fu braking systemnya itu lo…?
    mengerikan….
    kalo untuk panic braking, not recomended…
    dijamin goyang dombret dan dlosorrrr…
    *pengalaman pribadi.com
    gak tau dah kalo baby vfr.

      • wahh….kalau liat pernah,kalau ngalami pake fu nga pernah soalnya plg banter bw fu beranix 80 kpj (punya org soalnya),tapi kalau pake susi punyaku pernah, percaya?? Walau rem punya susi lembut,kalau ‘benar2’ panic brake nginjam rem jg dalem habis2 ya jg ngelock sampai decit,jd kalau ditanya pernahkah,pernah jg ngalamin panic brake,tp kalau ngalamin di FU nga pernah xixixi….

  2. mantap bro…
    tapi dengan penerapan roller rocker-arm bukannya semakin banyak saja komponen yang harus bergerak.
    saya akui dengan RR-A gesekan menjadi sangat minim, bro tadi bilang akan memperingan putaran mesin apalagi denganjumlah nose camshaft yang hanya 1 untuk menggerakkan 2 klep, sudah tentu mesin akan berikitir dengan sangat ringan…
    yang anehnya CBR kok powernya malahan tidak begitu ganas diputaran atas. menurut saya yang menentukan putaran atas gila itu bukannlah DOHC/SOHC yang terutama, akan tetapi setingan lift, dirasi,LSA dan semacamnya lah yang menentukan…. sebagai contohnya mesin Indoprix menghasilkan power samapai 21hp. max Rpmnyapun terbilang gila bisa mencapai 15.000Rpm. padahal jika dilihat dari strokenya mirip2 CBR(54mm pada jupiter Z)

    • betul bli, durasi , lifting dan LSA sangat mempengaruhi, ditunjang high compression , dan masih banyak lagi tentunya, namun yg tak tulis disini yg simple dulu, agar pembaca mudah memahami nya ๐Ÿ˜€
      namun di mesin standart pabrik, faktor tersebut tidak bisa ditonjolkan demi durability ๐Ÿ˜€

  3. iya i… bener2… motor yang “sejatinya” dilahirkan untuk kecepatan tinggi… ya klo karakternya dirubah ya wajar,, disesuaikan dengan kebutuhan aja kali..

  4. Wah mantep memang kinerja new cbr
    Gak bakalan nyesel beli baby vfr
    Memang honda slalu berinovasi d tegnologi yang slalu d depan.
    ONE HEART ๐Ÿ˜€

  5. mantabzsss dah pencerahanya….hehehe , trs minerva 250 rv kan mesinya mirip dng cbr 250 …..pakai RR-A juga . masuknya juga duluan mimin . malah dah balap disentul ! duluan mana teknologi DOHC RR-A nya mimin dng cbr ini bro ?padahal msk dimari duluan si mimin ya…….CMIIW

  6. panasaran, di p2r blm dijwb:
    dohc paijomu
    gesekan: 2 gesekan gear cam shaft ma rantai, 4 gesekan jenong camsaft ma klep
    stroke 47.2
    sohc vixi njlitengku
    gesekan: 1 gesekan gear camshaft ma rantai, 2 gesekan jenong camshaft ma roller rocker arm (+2gesekan bearing roller tentunya), 2 gesekan engsel rocker arm, 4 gesekan rocker arm ma klep (khusus gesekan ini,napa gak dikasih roller sekalian ya?)
    stroke 58.7 (rpm puncakku lbh rendah jadinya)
    apa terlalu byk gesekan ini ya sohc lbh inferior?
    (jenis gesekan yg dialami sohc ma dohc yg berjenis sama tidak dihitung)

    • hmmmm dari mana dulu nech jawab nya? ๐Ÿ™„
      * mengulang pada tulisan artikel
      =>> penempatan busi ditengah (dohc) bisa benar2 vertikal mas, arah rambatan bunga api membakar campuran bbm terkompresi jagi lebih homogen
      =>> penempatan busi pada vixi juga ditengah, namun memiliki derajat kemiringan dan titik nyala nya mengarah sesuai arah kemiringan
      *posisi derajat kemiringan inlet outlet valve pada dohc, susah untuk disamai oleh sohc, soalnya rocker arm sohc lebih panjang dan sumber gerakan rotasi berada di tengah (artinya sitting valve kemiringannya menyesuaikan ujung rocker arm
      sedangkan dohc (dual exentric) FU/cbr paijo , sumber gerakan rotasi exentric benar2 tepat diatas valve=( posisi sitting valve bisa di design lebih lurus vertikal) efisiensi flow lebih tinggi secara searah dengan gerakan translasi piston (khusus untuk DOHC roller rocker arm, meski memakai arm, namun tak sepanjang rocker arm sohc, dan sumber gerakan rotasi juga berada diatas nya masing2 (bukan ditengah)
      gesekan sich juga berperan namun penyumbang beda karakter yg paling prinsipal adalah= posisi derajat kemiringan sitting valve dan seberapa tinggi lifting valve
      kurang ora mas? :mrgreen:

  7. dan sekarang pertanyaanya adalah kenapa CBR 250R pake karakter mesin Torsi besar ?
    berani Jawab ๐Ÿ˜†
    berhadiah new paijo lho ?
    Tapi beli sendiri ya :mrgreen:

    • tuhh bisa lihat juga jawaban buat bro umarabuihsan
      wah kalo minta hadiahnya sambil bawa golok saya kira ga usah beli :mrgreen:

  8. mantep.akhirnya lobe2 an yg tak singgung keluar juga.hi hi hi.
    dan kelebihannya .mudah nyeting camshaft.kalo dohc nya fu150 mapas kemnya kan 2 lobe.seandainya gak sama akan nggak maximal performanya.
    klo cbr250 cuma perlu mapas 1 lobe saja.
    dan ada lagi.di crankshaftnya tak lagi make bearing.tapi metal duduk kaya mobil(sebenernya ini teknologi jadul di mobil) katanya sih meminimalisir gesekan.tentunya dengan oli yg spesial juga.lbh encer

    • bretuul se 7 mas :D, nahh yang terakhir metal duduk itu memperlancar gasingan engine dan penunjang meminimalisasi gesekan dan getaran

  9. yang benci cbr250 kok ga nimbrung ya? hmmm apa alasan untuk benci? apa karena terlalu ngefans sama n250r?
    keren2 tulisannya…

    • itu mas agus riyanto nimbrung juga, dia owner N250 lho! :mrgreen: agihihihihi sementara warung ini baru menerima transaksi share diskusi mas, bukan transaksi obong2 an :mrgreen:
      thanks mas bro dah mampir ๐Ÿ˜€

    • caterpilar (CAT) sponsor di sirkuit tuh mesin keruk ber engine 12 cylinder inline atau opo iku…. yg saingan sama komatsu iku lho! :mrgreen: harganya bisa buat beli fireblade+ R1 +gixxer ๐Ÿ˜ˆ

  10. ooooooooooooooooooooo….
    Lgi ngerti aq kang!! Hixhixhix….
    Ya wes ben lah, wong yo ttp gor ngiler tok!! Kwkwkwkwkw…

  11. ijin gabung suhu..
    Tentang metal duduk vs bearing di big end, bukannya kalo bearing lebih meminimalisir gesekan ya? tapi kenapa tadi disebut memperlancar gasingan mesin?
    Belom dapet kemistrinya nih.. halah2

    • jadi gini mas, secara kasat mata ball bearing jelas memperlancar putaran dan meminimalisasi gesekan, namun tahukah anda? bahwa metal duduk yang menyatu dengan block engine dibuat dengan sangat presisi dan toleransi yang mendekati perfect tak ayal pengaplikasiannya jarang dipakai pada motor, selain butuh ketelitian super ๐Ÿ˜€ nah metal duduk tersebut setelah bekerja saat engine running celah yang sangat rapat dan presisi diantara nya akan terisi oli pelumas yang menjadi media pemisah metal duduk / bantalan luncur sehingga mesin dapat bergasing dengan gesekan yg sangat minim (anggap shaft diantara celahnya mengambang pada media oli) kira2 gambarannya begitu mas ๐Ÿ˜€ berbeda dengan ball bearing biasa, semahal dan sekuat apapun bearing, masih ada bidang gesek antara ball dengan inner bearing ๐Ÿ˜€ monggo dilanjut diskusinya

    • nambahin ilustrasi mas, mengambang di media oli ibaratnya kita melempar batu dengan arah miring di permukaan air kolam (batu=shaft, air kolam=oli, dasar kolam=bantalan shaft),
      kalau lemparannya kenceng, batu akan memantul/meleset kembali ke atas, gak masuk kolam dan tenggelem menyentuh dasar kolam (saat rpm tinggi, shaft hanya berputar bersentuhan dengan oli, tanpa bergesekan dengan bantalan shaft)
      kalau lemparannya pelan, batu akan masuk masuk ke kolam dan tenggelam menyentuh dasar kolam (saat rpm=0 atau baru mau mulai berputar, shaft memang masih berputar bergesekan dengan bantalan shaftnya, namun itu hanya berlangsung singkat, karena rpm akan segera naek)

  12. sampean pan kredit CAT duite sing endi. ?
    Jual paijo ora cukup.
    jual rumah tanah ora cukup.
    jual diri mbuh :mrgreen:
    kari aku gari minjem ning konstruktur wis ambles sampean :mrgreen:

  13. kulonuwun,
    abottttttttenannn…
    yo mesine, yo ilmune.
    nunut moco karo sinau masrob
    zwinggggggghhhhhhh……mlototintulisangakmudeng2…..

  14. hm…jadi CBR250 bertorque di kitiran bawah, tpi di atas stagnan alias mandeg? bener gak nih analisa ane? <—analisa pada mesin standar ting ting ya…
    tpi klo di oprek mungkin bisa lah ya CBR250 menang vs NINJA250 standar
    hm…ane kutip dikit om aziz…*TIDAK! all new paijo 150, engine masih sama dengan variant Paijo*
    dari ekspresi tulisan nya, ane analisis ya…apakah om aziz gak rela klo kelas paijo di kasi engine kyk CBR250? apa karena gak bs teriak di putaran atas alias hilang karakter mesin old paijo yg sedap_sedap_gurih klo seandai ny dapatkan engine kyk CBR250 ini…atao juga mesin kyk CBR250 ini klo diterapkan ke kelas paijo alias CBR150 rentan klo terjadi kerusakan, melihat jenis mesin baru…klo DOHC murni kan dah kebukti berpuluh puluh tahun tahan buantiiing bahkan motoGP aja make nya DOHC yg kita smua tahu mesin teriak tinggi + undurance ketahanan di geber…
    hm…lanjooooot…hehe

  15. huss,gak boleh ribut,ane laginyari partner join bwat kredit helikopter byar bisa dipake ngojek,ada yang tertarik???
    SALAM KARET BUNDARโ„ข

  16. ini nih..baru namanya artikel mencerahkan!!!
    1. teknologinya sih biasa…tapi modelnya cukup efisien!!! pake 1cuping buat nonjok dua valve dimana transfernya via roller templar
    2. aplikasi baru untuk system valve-train yang memungkinkan klep nyaris tegak…sehingga kompresi bisa dipatok dengan tinggi….efeknya mesin bisa berkarakter mirip crf….!!
    joss deh…salut buat honda….

  17. Semakin terlihat aja sifat keMUNAFIKAN FBH (gak menyinggung yg punya warung lho,tp yg alay2 FB)
    Saat Vixion VS CBR150,wuhhh dengan bangganya mendukung mesin top speed CBR150 n menjelek2an mesin Torque Vixion
    Kasus yg sama,MX vs CS1,juga bangga dengan mesin top speed CS1 n menjelek2an mesin Torque MX
    nah skarang CBR250 vs Ninja250,busyet terbalik 180 derajat,malah mendukung mesin torque CBR250 dan menjelek2an mesin top speed Ninja 250 (yg dbilang capek lha kalo buka throtle gas dalam,yg gak cocok lha buat berkendara dalam kota)
    bener2 FBH MUNAFIK BANGET DEH!!!! KONSISTEN DENGAN KEMUNAFIKAN

    • he he he santai mas ngadepin koment yg agak2 fight gitu, :mrgreen: just cool aja, Fansboy kebanyakan eksis di dunia maya, di dunia nyata malu2 kucing ๐Ÿ˜€ piss aja lagh! ga papa mas bro rollerman, kalo mau ngingetin yg gituan yang penting diskusi tetap educated !

  18. Kalau mau perang debat tehnik dong… jangan nyerang orangnya.. biar munafik tapi dasarnya teknik… xixixixixixi… kalau bilang FBH jangan nyangkutin yang punya CBR paijo loh loh xixixixixi kaburrr

  19. setelah menerawang dari kejauhan ternyata durasi cam cbr 250 gak terlalu tinggi dikisaran 230an drajat dan timingnya hampir sama juga dengan mesin generasi c100. cuma terawangan blum mampu nembus liftnya sama timing pengapian. bertapa sik lah

  20. kalau di engine diesel sudah umum bro… Namanya crosshead… Dimana 2 valve in ataupun 2 valve ex masing2 diikat sehingga gerakannya menjadi bersamaan.
    Keuntungannya yaitu minim gesekan,irit tempat..meminimalkan keberadaah sparepart.

    • yups betul , hanya saja engine diesel jarang yang dohc, system croshead berlaku memparalelkan rocker arm untuk 2 buah cylinder head yang berjajar juga kan ? ๐Ÿ˜€

  21. gini neh. .. kalau juragan dohc dah bikin artikel mesin, istilah-istilahe akeh sing ora mudeng aku . . .
    menyimak aja lah , sapa tahu nanti juga paham. . .
    keep brotherhood,
    salam,

    • ok hal itu juga sangat berpengaruh mas, namun saya bisa membedakan kok gimana motor tarikan enteng karena rasio ringan, dan gimana motor enteng karena tenaganya ngisi terus.., namun gimana juga kalo tiap rpm dan speed yg dihasilkan tetap ngisi tenaganya? saya kira ga cukup hanya main rasio counter shaft -main shaft , primary gear, aja untuk mengail tenaga dan torsi yg besar di tiap putaran ๐Ÿ˜€

  22. @yg punya warung:
    Soal metal duduk di chrankshaft, bukannya klo mesin panas, metal itu muai ya om?
    Nah, klo muai, artinya batang si chrank bukannya bakalan “kecekek”?
    Maap, klo sotoy, cmiiw

    • tentu saja untuk mengaplikasi system metal duduk ga bisa disamakan dengan crank shaft type bearing mas, ini beda! , crank shaft CBR 250 R high precision and temperature , dari warna nya yang hitam, terlihat crank shaft nya telah melalui proses hardener ๐Ÿ˜€ , pengaplikasian ini sama dengan di ninja 250

  23. pernah denger roller rocker arm??? mohon pencerahannya suhu2 disini untuk aplikasi di motor standar. yg sudah terlihat roller rocker arm milik viar mempunyai ukran yg sama dengan rocker arm honda kc series (pro series dan tigi) matur nuwun….

  24. ajib…. nice article
    Tp klo boleh nanya, kenapa cepat sekali oli spx 10w-30 (ahm oil – botol plastik masih yg putih) menghitam ya.
    Saat km 1300an oli sudah hitam pekat – pergantian oli pertama pada service pertama km 300an. )
    Apakah karena tipikal mesin CBR 250 (padahal disebutkan pada buku service pergantian bisa ampe 12000km) ato memang kualitas olinya yg kurang bgs ??
    Soalnya pas saya tanya ke mekanik dealer resminya, dia-nya juga bingung kenapa bisa secepat itu oli menghitam.

  25. gak ada hubungannya dia karna pake semacam rocker arm kayak SOHC.
    makanya jangan cuma kaprah nyebut OVERBORE.
    CBR 250 itu “LONG STROKE”- OVERBORE (panjang stroke 55mm, bandingkan ama ninja 250 yang panjang stroke 41mm),, nah walaupun overbore tetep torsi di RPM bawah keluar…komposisi seperti ini memang disengaja biar power RPM atas bawah dapet semua.
    lalu selain itu bisa bermain di dursai dan LSA noken as… CBR 250 LSA nya kecil jadi power keluar lebih ke RPM bawah (contoh nyata karakter mesin sama yang bermain LSA adalah satria 150 dan FXR 150,, satria power keluar di 9500 dan FXR keluar di 12.000).
    kalo masih gak percaya juga gak ada sangkut pautnya itu
    coba tengok CS1-SOHC-2 valve torsinya keluar di RPM tinggi seperti CBR150 karna dia short stroke-over bore dengan panjang stroke sperti CBR 150cc 47,2mm

  26. Analisa saya mengenai engine dohc cbr 250 kenapa over bore tp torsi tinggi di putaran bawah n power kluar g segede 250 lain nya, 1 karakter porting & valve relatif kecil untuk ukuran bore 76 dengan valve cuma 30/24mm bandingkan dngan klx250 tau ninja 250 sl bore 72 valve 33/27, mesin dgn karakter kya cbr akan kehabisan nafas di putaran tinggi makanya red line dia cuma 11500rpm, 2.stroke cbr 55mm itu cukup panjang untuk ukuran motorsport dengan stroke segitu, rpm 11000 saja udah piston speed di atas 21 m/s dah batas maksimal kekuatan mesin,rata2 motormsport tulen stroke di bawah 5 mm.

    • setuju
      nah makanya sekarang ayo sama-sama hilangkan salah kaprah-kata “overbore”- itu sebenarnya tidak bisa berdiri sendiri. Tapi masyarakat motor indonesia sudah terpatri di otaknya kalau “overbore” pasti “high reving”.
      Sejatinya, ada beberapa jenis
      1. Overbore-short stroke, nah ini sebenarnya penamaan yang benar, jika ada mesin overbore yang bisa meraih putaran tinggi
      2. Overbore-long stroke, nah inilah posisi CBR 250
      3. Overstroke-short stroke, ini mungkin tidak ada untuk mesin motor tapi kemungkinan ada untuk mesin potong rumput dan mesin remot control (RC).
      4. Overstroke-long stroke, banyak kayak gini untuk mesin harian atau turing,, mobil2 angkot biasanya kayak gini karakternya. kalo motor ada supra x 125 atau jupiter mx
      5. Square-short stroke, kalo gak salah jupiter 110 series
      6.Square-long stroke, ini ada di Yamaha Vixion atau mesin2 ducati umumnya

1 Trackback / Pingback

  1. satu lagi bukti pendukung karakter CBR250R big torque « Azizyhoree's Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*