komparasi busi racing (versi Warung DOHC)

Mas bro seperti diketahui banyak bikers mencoba mengupgrade performa kelas ringan, salah satu nya dengan cara mengganti busi racing agar percikan api pemicu pembakaran di combustion chamber semakin besar. nah  kali ini saya akan mencoba mengkomparasikan beberapa busi racing yang pernah saya pakai, saya aplikasikan ke CBR 150  Si Paijo,  yang artinya jenis busi ini bisa diaplikasi ke satria FU, FXR, karisma, shogun 125 vixion,thunder125, Skywave Dll dengan panjang ulir busi sejenis .
1.yups yg pertama saya coba adalah Denso iridium power U27  busi ini tergolong dingin,  dan cocok serta fine2 aja di pasang di engine Paijo ,selain bunga loncatan api memang besar, indikatornya warna katoda tetap bisa merah bata namun agak cerah , pengaruh di performa  adalah terlihat karakter RPM atas nya melejit pedas :mrgreen:  namun hentakan awal saat akselerasi seperti kosong 🙁  (mintanya high RPM melulu)  dan kurang nyaman untuk touring jarak jauh serta riding pada kondisi terjebak kemacetan  harga saat saya beli busi ini waktu itu 95-100ribu rupiah.

katoda split fire

2.yang kedua saya coba busi Split Fire from USA  busi buatan  dari Northbrook ,IL USA ini berkode SF 430 C , tergolong busi racing namun bukan iridium, sesuai namanya Split fire, katodadari busi ini dibelah menjadi 2  agar loncatan bunga api juga terbelah menjadi 2  loncatan bunga api juga besar dan berwarna ungu , posisi anoda tidak terlalu masuk ke dalam, jadi saya simpulkan tidak terlalu dingin.
=>> pengaruh pada performa, Akselerasi bawah- atas merata lebih nendang dari busi standart , kondisi engine juga pas, indikator, warna katoda busi merah bata… namun untuk high RPM tidak se sadiss Iridium, dan masih nyaman untuk touring long journey, ataupun riding dalam kemacetan .  hanya saja setelah pemakaian agak lama terasa sekali penurunan performa dari busi ini, (analysa saya karena material bukan iridium, jadi anoda mudah terkikis, dengan loncatan api yang cukup besar)  harga busi ini saat saya beli watu itu 45-50 ribu rupiah
3. SDG iridium busi ini  yg  masih  saya coba sampai  dan masih terpasang  pada si Paijo hingga saat ini tergolong racing irdium,  namun , ada harga ada rupa,  dari  harganya yang  miring ( 25ribu) terlihat  material  dan  finishing  kurang  bagus,  namun  setelah  saya coba ternyata juga cocok,  putaran RPM rendah hingga High RPM tetap nendang…

hanya saja  melihat dari bahan dan kualitas finishing menyiratkan umur dan durabillity nya tak se tangguh iridium yang big branded, seperti denso ataupun NGK..  yaaa sekedar coba dan pengen mengetahui hasilnya aja kok,  yang jelas sudah  sejak februari 2011 1 bulan ini  masih fine2 saja dan lumayan cocok untuk touring
yups dari ke 3 busi racing yang pernah saya coba tersebut terdapat  masing2 kelebihan serta kekurangan, dan perlu diketahui tidak semua sepeda motor standart mengalami peningkatan performa yang signifikan saat melakukan penggantian busi racing , contohnya bebek saya dulu (meski sudah korek ringan dan ditingkatkan kompresinya)  saat pakai iridium power katoda busi malah hitam pekat ., berkerak dan cepat mati , semua tergantung speck engine dan kompressi ruang bakar yang mempengaruhi suhu dalam ruang bakar
nb: harga yang saya tulis bisa berbeda2 tergantung waktu dan tempat di jualnya 😀
semoga bermanfaat
Salam from Warung DOHC
Wassalamualaikum 😀

69 Comments

    • yups platinum sudah jauh lebih baik daripada standart nya kok mas 😀 diatas 15ribu km, kondisi katoda-anoda bagaimana? apakah masih lumayan utuh atau terkikis? (saya belum, pernah pake TDR)

  1. Denso iridium emang jozzz tenan. Harga ora ngapusi. Saya beli Rp 90 ribu, Februari lalu di distributor resmi Denso.
    *Denso memang ora ndeso :mrgreen:

  2. wah sama2 lagi gandrung eksperimen busi mas, tapi tak jajal di 2 tak RX King. ni lagi nyoba Split Fire, TDR, Iridium Power, NGK G Power platinium, hmm sementara cocoknya NGK G Power Atas bawah Cukup deh mas, harganya cukupan 30 ribuan hehehe

    • nah bapak2 yg 1 ini juga “tunggal dene” RX king ga diapa apa in juga mak Wussshhh kok :mrgreen:
      =>> intinya memang kadang karakter ruang bakar berbeda2 ada yang cocok dengan busi sedang2 saja, ada juga yang cocok pake busi dingin 😀 , lanjuut pak eksperimen nya ! jozz

  3. aku pke std, katodanya hitam, basah b’kerak, stel angin d tambah paling agak putih tp klw pke bbm p’mium malah coklat pinggir ttp hitam, coba kenapa?

    • jenis motornya apa mas bro? apakah recomended untuk diisi pertamaxx atau cukup premium, yg jelas saat kondisi katoda basah hitam berkerak, terjadi pembakaran yang tidak sempurna, bisa dibilang campuran gas BBM terlalu kaya, perbandingan antara BBM dengan Udara lebih banyak BBM nya, nah itu dia jawaban dari kenapa ditambah setelan angin ber efek menjadi agk putih pada katoda busi
      untuk artikel pemakaian BBM sesuai rekomended Oktan silahkan kunjungi artikel berikut =>> http://azizyhoree.wordpress.com/2010/07/14/3/

    • ada mas bro, ideal life time untuk busi standart bawaan 10.000km atau setidaknya 1 tahun sekali ganti, meskipun kadang masih bisa nyala aja hingga 3-4 tahun, tapi sebenarnya setelah melewati masa life time, unjuk kerja dan performa menurun 😀

    • ga ada masalah selama penggunaan normal2 aja, paling juga pemborosan aja kalo ternyata ga cocok dan peningkatan performa ga signifikan seperti yg diharapkan 😀 , bisa merusak kecuali sugesti yg salah, mentang2 pake busi racing geber high rpm teruus sampai over rev, seolah2 perasaan makin kencang :mrgreen:

  4. Pernah cb pake NGK platinum, tp elektroda nya malah ky meleleh gt, cpt habis. Stlh it beralih ke denso iridium. Mang top tuw busi. Skrg lg coba pake nology silver non resistor.
    Nyobain gara2 dpt harga sama ky denso iridium, kalo harga normalnya bs 2x lipat ny harga denso iridium.

  5. cesiku masih standar.besok nunggu gajian ganti ngk platinum kaya tigerku dulu.terbukti ketika spul pengapian tiger sekarat masih nyala businya pas diganti asli ahm yg 10rb an.gak nyala businya

  6. nb: harga yang saya tulis bisa berbeda2 tergantung waktu dan tempat di jualnya 😀

    * tambahi: tergantung cara nawarnya + amal-perbuatannya :mrgreen:

  7. minta pencerahannya brow, busi racy yang cocok buat Satria 120R apa ya? yang penting harga jangan ‘terlalu’ tapi ‘yang sedang2 saja’….hmmm…koq kaya judul lagu dangdut ya…maturnuwun 😀

  8. kalau untuk harian lebih baik pakai iu24 atau cr8eix. jangan menggunakan iu27 atau cr9eix jika tidak untuk high rpm atau balap. jangan lupa setingan angin jika menggunakan type iridium ditambah 1/4~1/2 putaran ke kiri agar setelan tidak terlalu basah. type iridium lebih cocok dengan setingan cenderung kering.

    • yups thanks tambahannya… cuma dengan karakter saya meski harian iu24 masih kurang mak nyuuut! :mrgreen: yuph settingan karbu waktu itu sudah saya sesuaikan mas bor!, muffler juga desaign ulang , sekarang lagi sakit paijo nya toobat dulu 😀

  9. ow..ow…
    aku pake split fire, minggu2 pertama enak bgt… stelah 2 minggu jd agak loyo..
    perlu di seting ulang jarak anoda-katodanya kali ya bro..?????
    males jg sih buka busi CBr, ribet..

  10. Ga lagi deh pake nology silver. Gd sih api nya, tapi umur pendek. Bikin kanker (kantong kering) Huft. . . Back to IU 24 🙂

    • ha ha hay akhirnya balik maning ke iu24 :mrgreen: motor mas hendri standart kan? kalo umurnya pendek berarti tuh busi terlalu dingin untuk speck engine yang bro gunakan akhirnya busi berkerak, tak mampu melakukan self cleaning , karena pembakaran kurang sempurna dikarenakan suhu ruang bakar tidak terlalu panas (untuk ukuran busi tersebut) ya akhiirnya mati muda dech 😀

  11. Tolong dibantu mas bro…busi asli yamaha touch saya di ganti bengkel pinggir jln skrg kox diRPM tinggi mati sendiri & jln 1km mati hidup lg bikin esmosi mas bro.,
    busi apa yg cocok buat yamaha touch ea mas bro ?

  12. mas aziz, mau nanya pake busi iridium iu24 kok warnanya masih putih ya padahal pj 42 mj 118, membahayakan mboten? kira2 yg harus diubah apa ya?

    • Barangkali minta sedikit turun grade type busi nya mas …. agak sedikit aneh memang .. biasanya mesin std (non high compression). yg di kasih busi iridium malah cenderung agak hitam dikit … tapi ninja 250fi kan high compression * atau bisa juga memang penambahan debit bbm nya dirasa kurang 🙂

  13. Mas bro,, mw nanya kan pas pake iu27 rpm rendah’a kosong,, itu sprti agk brebet ato bgmana mas?? Klo utk high rpm emg mantep dah jos benerrr..

1 Trackback / Pingback

  1. Prepare si Paijo ,mau senam pagi ke Sentul « Azizyhoree's Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*